Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Armenia dan Azerbaijan Langgar Gencatan Senjata

Senin 26 Oct 2020 22:07 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

 Pemandangan kebakaran di wilayah pabrik lokal menyusul penembakan baru-baru ini selama pertempuran di wilayah separatis Nagorno-Karabakh, di Terter, Azerbaijan, Senin, 19 Oktober 2020. Laporan penembakan baru pada hari Senin menantang gencatan senjata baru dalam konflik di wilayah separatis Nagorno-Karabakh, di mana pertempuran sengit antara pasukan Armenia dan Azerbaijan berkecamuk selama lebih dari tiga minggu.

Pemandangan kebakaran di wilayah pabrik lokal menyusul penembakan baru-baru ini selama pertempuran di wilayah separatis Nagorno-Karabakh, di Terter, Azerbaijan, Senin, 19 Oktober 2020. Laporan penembakan baru pada hari Senin menantang gencatan senjata baru dalam konflik di wilayah separatis Nagorno-Karabakh, di mana pertempuran sengit antara pasukan Armenia dan Azerbaijan berkecamuk selama lebih dari tiga minggu.

Foto: AP/Aziz Karimov
Kesepakatan gencatan senjata Armenia dan Azerbaijan langsung gagal di hari berlaku

REPUBLIKA.CO.ID, BAKU -- Armenia dan Azerbaijan saling menuduh melanggar gencatan senjata yang ditengahi Amerika Serikat (AS) pada Senin (26/10). Penetapan perjanjian itu berlaku pukul 08.00 dan beberapa menit kemudian kedua negara telah melanggarnya.

Gencatan senjata ketiga hanya dalam waktu dua minggu ini langsung gagal dalam sekejap mata. Kementerian Pertahanan Azerbaijan mengatakan, pasukan Armenia telah menyerang desa-desa di wilayah Terter dan Lachin.

Kementerian Pertahanan Nagorno-Karabakh membantahnya dan mengatakan pasukan Azerbaijan telah melancarkan serangan rudal terhadap posisi militer Armenia di sisi timur laut di jalur kontak. Kementerian Pertahanan Armenia mengatakan, pihak Baku melanggar gencatan senjata sekitar pukul 09.10 waktu setempat.

Baca Juga

Pertempuran terakhir di Nagorno-Karabakh meletus pada 27 September dan merupakan yang terburuk di Kaukasus Selatan sejak 1990-an. Sudah dua kali gencatan senjata yang ditengahi Rusia gagal dilaksanakan.

Kekuatan dunia ingin mencegah perang yang lebih luas dengan kemungkinan menarik di Turki di pihak Baku dan Rusia mendukung Yerevan. Konflik tersebut juga membuat tegang hubungan antara Ankara dan sekutu NATO.

Tapi, upaya tersebut terus dilanggar oleh kedua negara. Gencatan senjata terbaru terjadi pada Ahad (25/10) dengan bantuan dari AS. Kesepakatan itu terjadi setelah pembicaraan terpisah di Washington antara Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo dan Menteri Luar Negeri Armenia dan Azerbaijan.

Perwakilan OSCE Minsk Group, yang dibentuk untuk menengahi konflik dan dipimpin oleh Prancis, Rusia, dan Amerika Serikat, juga berpartisipasi dalam pembicaraan tersebut. Kelompok itu mengatakan para ketua bersama dan para menteri luar negeri setuju untuk bertemu lagi di Jenewa pada 29 Oktober. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA