Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

PAN tak Heran dengan Survei Soal Elektabilitas Turun

Senin 26 Oct 2020 19:52 WIB

Red: Bayu Hermawan

Viva Yoga Mauladi.

Viva Yoga Mauladi.

Foto: DPR
PAN mengaku tidak heran dengan survei yang menunjukan elektabilitas turun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Umum DPP Partai Amanat Nasional (PAN) Viva Yoga Mauladi mengaku tidak terkejut terkait hasil survei Indikator Politik yang menyebutkan elektabilitas partainya menurun dari dua persen menjadi 1,1 persen. Viva mengatakan, apapun hasil survei akan dijadikan masukan bagi PAN untuk membuat rencana strategis pemenangan Pemilu 2024.

"PAN tidak kaget dengan hasil survei itu karena sejak 2004 hingga tahun 2020 saat ini ketika PAN di survei, elektabilitasnya, ya, selalu berkisar antara 1 sampai 2 persen saja. Meski PAN masif membuat program, ketika di survei hasilnya selalu konstan," kata Viva Yoga dalam keterangannya di Jakarta, Senin (26/10).

Kalau berdasarkan survei yang dilakukan lembaga tersebut, sejak Pemilu 2009 PAN seharusnya tidak lolos ambang batas parlemen (parliamentary threshold), padahal hasil pemilu ternyata berbeda 500 persen. Menurutnya, hasil perolehan suara dan kursi di pemilu sangat berbeda dengan hasil survei. Misalnya, di Pemilu 2004 memperoleh suara nasional sebesar 6,44 persen, Pemilu 2009 sebesar 6,01 persen, Pemilu 2014 sebesar 7,59 persen, dan Pemilu 2019 sebesar 6,84 persen.

Baca Juga

Karena itu, menurut Viva Yoga, ada perbedaan sebesar 500 persen antara prediksi melalui hasil survei oleh para lembaga survei dengan hasil resmi pemilu yang ditetapkan KPU. "Aneh kan? Masa hasilnya berbeda 500 persen ketika PAN di survei. Apakah lembaga survei itu tidak kredibel? Tidak berlandaskan pada kaidah ilmiah," ujarnya.

Viva Yoga menyebutkan, salah satu alasan para surveyor ketika ditanyakan mengapa hasil survei berbeda dengan hasil pemilu, mereka menjawab karena yang berperan penting adalah pergerakan para caleg PAN sehingga hasil pemilu berbeda dengan hasil survei. "Lalu, para caleg dari partai politik lain apakah tidur? kan sama-sama bergerak berkompetisi mencari suara di dapil," ujarnya sambil tertawa.

Viva Yoga menjelaskan, pihaknya beberapa kali "hasil survei aneh untuk PAN" ditanyakan kepada surveyor. Akan tetapi, mereka tidak dapat memberi penjelasan secara ilmiah. Untuk itu, menurutnya, apa pun hasil survei yang dilakukan lembaga survei tersebut tetap akan menjadi input data bagi PAN untuk memperkaya informasi dalam membuat perencanaan strategis pemenangan Pemilu 2024.

"PAN secara rutin dan berkala telah melakukan survei yang dilakukan oleh lembaga survei independen untuk mengetahui elektabilitas, prioritas program, dan variabel lain yang dibutuhkan PAN," katanya.

Menurutnya, hasil survei internal tersebut memang berbeda dengan rilis yang dilakukan beberapa lembaga survei sejak 2004. Sebelumnya, Indikator Politik merilis hasil survei yang menyebutkan elektabilitas PAN turun menjadi 1,1 persen.

Survei ini dilakukan pada tanggal 24 sampai 30 September 2020 dengan 1.200 responden dipilih secara acak, metode survei dilakukan wawancara via telepon dengan margin of error sekitar 2,9 persen dan tingkat kepercayaan 95 persen.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA