Monday, 7 Ramadhan 1442 / 19 April 2021

Monday, 7 Ramadhan 1442 / 19 April 2021

Prancis Catat Rekor Harian Kasus Covid-19

Senin 26 Oct 2020 14:36 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Seorang wanita mengikuti uji untuk COVID-19 di pusat pengujian seluler di Strasbourg, Prancis timur, Rabu (23/9). Menteri Kesehatan Prancis Olivier Veran mengumumkan penutupan semua restoran dan bar di wilayah Marseille dan pembatasan di beberapa kota lain untuk membendung penyebaran Covid-19. Saat ini pasien Covid-19 telah menempati lebih dari 10% tempat tidur perawatan intensif Prancis. Foto AP / Jean-Francois Badias

Seorang wanita mengikuti uji untuk COVID-19 di pusat pengujian seluler di Strasbourg, Prancis timur, Rabu (23/9). Menteri Kesehatan Prancis Olivier Veran mengumumkan penutupan semua restoran dan bar di wilayah Marseille dan pembatasan di beberapa kota lain untuk membendung penyebaran Covid-19. Saat ini pasien Covid-19 telah menempati lebih dari 10% tempat tidur perawatan intensif Prancis. Foto AP / Jean-Francois Badias

Foto: Foto AP / Jean-Francois Badias
Prancis mencatat rekor 52.010 kasus terkonfirmasi Covid-19 dalam 24 jam terakhir

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS - Prancis mencatat rekor 52.010 kasus terkonfirmasi Covid-19 dalam 24 jam terakhir, menyusul rekor 45.422 kasus pada Sabtu. Demikian pernyataan Kementerian Kesehatan pada Ahad, saat kasus gelombang kedua melonjak di seluruh Eropa.

Angka tersebut menambah total menjadi 1.138.507 kasus, dengan Prancis kini berada di atas Argentina dan Spanyol yang mendaftarkan jumlah kasus tertinggi kelima dunia setelah Amerika Serikat, India, Brasil, serta Rusia.

Dalam tiga hari terakhir, Prancis melaporkan 139 ribu lebih kasus baru Covid-19. Angka itu lebih tinggi dibanding 132 ribu kasus yang tercatat selama karantina dua bulan pada pertengahan Maret sampai pertengahan Mei.

Kementerian Kesehatan menyebut 116 orang meninggal akibat infeksi Covid-19 dalam sehari, dibanding 137 pada Sabtu, sehingga secara kumulatif berjumlah 34.761 korban meninggal. Jumlah orang yang terbukti positif Covid-19 selama pengujian massal di negara tersebut naik menjadi 17 persen dari 16 persen pada Sabtu dan sekitar tujuh persen dari bulan lalu.

Seperti kebanyakan negara Eropa lainnya, termasuk negara tetangga Inggris, Spanyol dan Italia, Prancis mengalami gelombang kedua pandemi dalam beberapa pekan belakangan. Kepala dinas kesehatan wilayah Paris, Aurelien Rousseau, mengatakan kepada BFM bahwa penyebaran virus di wilayah tersebut semakin cepat dan situasi di rumah sakit Prancis menjadi semakin kewalahan.

Kementerian Kesehatan tidak melaporkan data rumah sakit pada Ahad. Namun, pada Sabtu jumlah pasien Covid-19 rumah sakit bertambah 652 menjadi 15.660 dan jumlah pasien ICU naik 59 menjadi 2.500 pasien, dibanding puncaknya 7.148 pasien selama karantina musim semi.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA