Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Puncak Volume Penumpang, KAI Daop 2 Diprediksi Selasa Ini

Senin 26 Oct 2020 11:59 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Fuji Pratiwi

Penumpang duduk dengan menjaga jarak dalam KA Kertajaya jurusan Jakarta-Surabaya Pasar Turi (ilustrasi). PT KAI Daop 2 memprediksi puncak peningkatan jumlah penumpang masa libur panjang Oktober 2020 akan terjadi pada Selasa (22/7).

Penumpang duduk dengan menjaga jarak dalam KA Kertajaya jurusan Jakarta-Surabaya Pasar Turi (ilustrasi). PT KAI Daop 2 memprediksi puncak peningkatan jumlah penumpang masa libur panjang Oktober 2020 akan terjadi pada Selasa (22/7).

Foto: Antara/Reno Esnir
Dari pemesanan tiket, KAI Daop 2 mencatat ada sekitar 1.500 penumpang esok.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Minat masyarakat menggunakan moda kereta api (KA) di masa adaptasi kebiasaan baru (AKB) semakin tinggi. Karena itu PT KAI Daop 2 menambah frekuensi perjalanan KA Jarak Jauh. 

Manajer Humas KAI Daerah Operasi 2 Bandung, Noxy Citrea Bridara, mengatakan, pada moment libur panjang periode 28 Oktober hingga 1 November 2020, akan ada  14 perjalanan KA jarak jauh per hari di Daop 2 Bandung menuju berbagai kota di Jawa. Seperti menuju Jakarta, Pasar Senen, Surabaya, Yogyakarta, Tasikmalaya, Banjar, Blitar, Semarang, dan sebagainya.

"Penambahan perjalanan KA ini sebagai bentuk pelayanan kepada masyarakat yang ingin menikmati libur panjang. Juga untuk mendukung peningkatan volume penumpang pada masa libur dan cuti bersama akhir pekan ini," ujar Noxy.

Baca Juga

Berdasarkan data pemesanan tiket per 26 Oktober 2020, jumlah penumpang libur panjang bulan ini meningkat sekitar 10 persen dibandingkan pada bulan lalu dengan mencatat sebanyak 32.000 penumpang. Sejauh ini, angka tertinggi volume penumpang terjadi pada Selasa 27 Oktober 2020 dengan mengangkut sekitar 1.500 penumpang. 

"KAI tetap mengedepankan protokol kesehatan saat melayani pelanggan pada libur libur panjang akhir pekan ini," kata dia.

Noxy menjelaskan, protokol tersebut seperti penumpang diharuskan dalam kondisi sehat dan menunjukkan Surat Bebas Covid-19 (Tes PCR/Rapid Test) yang masih berlaku (14 hari sejak diterbitkan), bersuhu tubuh tidak lebih dari 37,3 derajat celcius, dan wajib memakai masker.

"Untuk menjaga jarak selama perjalanan, KAI juga melakukan pembatasan sebanyak 70 persen dari kapasitas tempat duduk yang ada," kata Noxy.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA