Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Dorong Pariwisata Daerah dengan Promosi Lewat Film Kreatif

Senin 26 Oct 2020 11:43 WIB

Red: Gilang Akbar Prambadi

Pesepeda berfoto di Waterfront City di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (11/6/2020). Pemerintah daerah setempat membuka kembali Waterfront City Sungai Kapuas yang merupakan salah satu destinasi wisata Pontianak tersebut dan mengimbau wisatawan yang berkunjung untuk tetap menerapkan aturan protokol kesehatan

Pesepeda berfoto di Waterfront City di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (11/6/2020). Pemerintah daerah setempat membuka kembali Waterfront City Sungai Kapuas yang merupakan salah satu destinasi wisata Pontianak tersebut dan mengimbau wisatawan yang berkunjung untuk tetap menerapkan aturan protokol kesehatan

Foto: ANTARA/JESSICA HELENA WUYSANG
Perfilman merupakan satu di antara 16 sektor ekonomi kreatif.

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK - Kepala Dinas Kepemudaan dan Pariwisata KalbarWindy Prihastari mendorong pelajar membuat film atau video kreatif yang mempromosikan destinasi wisata di Kalbar agar lebih dikenal secara luas. "Dalam Festival Film Pelajar Khatulistiwa (FFPK), yang digelar Persatuan Perusahaan Periklanan Indonesia (P3I) Kalbar, film yang dibuat pelajar sudah baik dan kami takjub. Nah, itu potensi yang bisa kita dorong bagaimana mereka juga bisa mempromosikan destinasi wisata di daerah ini untuk dikenal luar," ujarnya di Pontianak, Kalbar, Senin (26/10).

Dengan potensi pelajar di Kalbar tersebut, ia berharap para anak muda tersebut terus mengembangkan bakat dan kemampuan yang dimiliki. "Ternyata para pemuda Kalbar, apalagi masih pelajar mampu membuat film sebagus itu. Saya berharap mereka terus mengembangkan bakatnya. Perbanyak referensi, wawasan, dan tingkatkan kemampuannya," kata dia.

Ia menjelaskan bahwa perfilman merupakan satu di antara 16 sektor ekonomi kreatif. Menurut dia, ekonomi kreatif saat ini memiliki potensi yang besar dalam ikut membangun ekonomi daerah dan nasional.

"Saya yakin yang menggerakkan ekonomi kreatif ini dan saat ini, anak muda lah. Untuk itu kita terus mendorong dan membina bagaimana potensi yang ada menjadi kekayaan dan kebanggaan kita," jelas dia.

Sementara itu, Ketua P3I Kalbar Zulfydar Zaidar Mochtar pihaknya sangat mendukung potensi anak muda di Kalbar. Bentuk dukungan nyata yakni dengan FFPK 2020.

"Prestasi para sineas dari Kalbar juga sudah diakui dengan banyaknya prestasi yang diraih. Tentu harus ditingkatkan dan dibina. Salah satunya adalah pembinaan sejak dini di usia pelajar ini," katanya.

Ia menyebutkan FFPK akan menjadi agenda tahun dan itu diharapkan dapat memotivasi dan menjadi inspirasi anak muda dalam dunia perfilman atau industri ekonomi kreatif.

"Akan tiap tahun digelar, dan menjadi percontohan bagi lomba video pendek yang diadakan P3I di daerah lain atau pihak lainnya," jelas dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA