Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

BPBD Yogyakarta Sarankan Penambahan Tempat Evakuasi

Senin 26 Oct 2020 10:50 WIB

Red: Ratna Puspita

[Foto Ilustrasi wisatawan mancanegara (wisman) naik becak berkeliling Kota Yogyakarta] Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPDB) Kota Yogyakarta menyarankan penambahan tempat evakuasi di seluruh wilayah.

[Foto Ilustrasi wisatawan mancanegara (wisman) naik becak berkeliling Kota Yogyakarta] Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPDB) Kota Yogyakarta menyarankan penambahan tempat evakuasi di seluruh wilayah.

Foto: antara
Penambahan agar protokol kesehatan bisa tetap dijalankan apabila terjadi bencana.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPDB) Kota Yogyakarta menyarankan penambahan tempat evakuasi di seluruh wilayah. Penambahan agar protokol kesehatan untuk mencegah penularan Covid-19, khususnya perihal jaga jarak, bisa tetap dijalankan apabila terjadi bencana.

"Karena sedang dalam masa pandemi, maka kapasitas tempat evakuasi yang dulunya bisa dimaksimalkan 100 persen, maka pada saat ini hanya bisa digunakan dengan kapasitas paling tidak separuhnya. Makanya perlu ada tambahan," kata Pelaksana Tugas Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Yogyakarta Octo Noor Arafat di Yogyakarta, Senin (27/10).

"Protokol kesehatan, dengan adanya aturan-aturan pembatasan jarak, ini juga perlu diutamakan di samping keselamatan warga," katanya.

Baca Juga

Ia mengatakan perlunya penyiapan tempat atau lokasi alternatif untuk evakuasi warga saat bencana selain Balai Rukun Warga. Octo juga mengatakan selama masa pandemi Covid-19, sosialisasi mengenai kewaspadaan terhadap bencana juga dilakukan sesuai dengan protokol kesehatan. Kegiatan-kegiatan yang mencakup pengumpulanwarga sangat dibatasi. 

BPBD Kota Yogyakarta bersama Kampung Tangguh Bencana (KTB) dan relawan memanfaatkan berbagai media untuk menyampaikan informasi mengenai potensi bencana dan upaya mitigasi kepada warga. "Kami juga dibantu oleh pendamping penanggulangan bencana yang menjadi jejaring untuk menguatkan komunikasi ke seluruh kampung,"kata Octo.

Kota Yogyakarta saat memiliki sekitar 3.000 relawan penanggulangan bencana yang berada di 115 kampung tangguh bencana. Sebagai bagian dari upaya mitigasi bencana hidrometeorologi selama musim hujan, KTB sudah diminta mengecek kondisiseluruh peralatan penanggulangan bencana.

BPBD Kota Yogyakarta juga sudah memastikan bahwa seluruh peralatan dalam sistem peringatan dini bencana yang dipasang di sungai-sungai dalam kondisi baik.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA