Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Negara Arab Secara Drastis Kurangi Bantuan untuk Palestina

Senin 26 Oct 2020 00:44 WIB

Rep: Mimi Kartika/ Red: Muhammad Fakhruddin

Negara Arab Secara Drastis Kurangi Bantuan untuk Palestina (ilustrasi).

Negara Arab Secara Drastis Kurangi Bantuan untuk Palestina (ilustrasi).

Foto: AP/Majdi Mohammed
Negara-negara Arab mengingkari kewajiban mereka terhadap rakyat Palestina

REPUBLIKA.CO.ID,RAMALLAH -- Otoritas Palestina (PA) sedang menyaksikan salah satu krisis keuangan terburuk karena tidak mampu memenuhi kewajibannya terhadap Palestina tanpa penerangan di ujung terowongan. Banyak alasan di balik krisis saat ini, terutama karena dampak ekonomi lokal dari pandemi virus corona.

Pandemi Covid-19 menyebabkan penurunan pendapatan domestik yang dikumpulkan oleh Otoritas Palestina. PA berhenti menerima dana izin yang dikumpulkan oleh Israel sejak keputusannya pada Juni untuk mengakhiri semua perjanjian yang ditandatangani dengan Israel. Baru-baru ini, terjadi penurunan dana hibah Arab dan bantuan yang dialokasikan untuk anggaran negara Palestina.

Menurut Kementerian Keuangan Palestina, bantuan keuangan Arab dan hibah untuk anggaran Palestina turun 81,6 persen selama delapan bulan pertama 2020. Tahun ini, total hibah dan bantuan berjumlah 132,3 juta shekel Israel (39,2 juta dolar AS) dari awal tahun hingga akhir Agustus dibandingkan dengan 716 juta shekel (212 juta dolar AS) selama periode yang sama tahun lalu.

Dukungan Saudi menurun 77,2 persen karena total dukungan sejak awal tahun ini berjumlah 107 juta shekel (31,7 juta dolar AS), dibandingkan dengan 130 juta dolar AS tahun lalu. Sementara itu, Aljazair belum memberikan bantuan keuangan sejak awal tahun ini.

Palestina mengaitkan alasan di balik penurunan ini dengan dampak ekonomi dari pandemi virus corona di beberapa negara seperti Aljazair. 

Anggota Komite Eksekutif PLO, Ahmad Majdalani menilai, alasan di balik penurunan dukungan beberapa negara Arab untuk PA karena penyerahan mereka kepada keputusan Presiden AS Donald Trump untuk memotong bantuan ke PA.

Sebelum penandatanganan perjanjian normalisasi antara Israel, Bahrain, dan Uni Emirat Arab (UEA) pada 15 September, Trump mengatakan dalam pertemuan dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Palestina berurusan dengan negara-negara kaya yang membiayai mereka.

“Mengapa Anda membayar ketika mereka memperlakukan Amerika Serikat dengan tidak hormat?" ujar Ahmad kepada Al Monitor, Ahad (25/10).

Majdalani mengatakan, beberapa negara Arab, yang tidak dia sebutkan, telah mematuhi keputusan Trump dan secara resmi memberi tahu, pemerintah AS meminta mereka untuk tidak mendukung dan mendanai PA.

"Negara-negara ini telah memberi tahu kami, 'Kami tidak akan dapat membantu Anda bergerak maju'," kata dia.

Majdalani menekankan, penurunan dukungan keuangan untuk PA mencerminkan penurunan posisi resmi Arab. Hal ini nenunjukkan, negara-negara Arab mengingkari kewajiban mereka terhadap rakyat Palestina sambil memilih bergabung dengan proyek AS yang bertujuan menyelesaikan masalah Palestina tanpa mencapai hak-hak Palestina.

Selain itu, kemajuan luar biasa yang dicapai pada tingkat rekonsiliasi antara Fatah dan Hamas juga menjadi alasan di balik penurunan dukungan Arab. Wakil kepala biro politik Hamas, Saleh al-Arouri mengatakan, ada negara-negara Arab yang telah menghentikan dukungan keuangan untuk PA berdasarkan keputusan AS.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA