Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Elon Musk Sebut Tesla Full Self Driving Rilis Akhir 2020

Senin 26 Oct 2020 05:59 WIB

Rep: Eric Iskandarsjah Z/ Red: Dwi Murdaningsih

CEO Tesla Elon Musk

CEO Tesla Elon Musk

Foto: AP Photo/John Raoux
Membuat sistem full self driving adalah hal yang menantang.

REPUBLIKA.CO.ID, CALIFORNIA -- Tesla adalah salah satu pabrikan yang paling concern pada soal fitur kendali otonom. Bahkan, CEO Tesla, Elon Musk memperkirakan, sistem Full Self Driving (FSD) akan segera dirilis di ujung tahun ini.

Dilansir dari Car and Driver pada Sabtu (24/10), ia mengungkap, untuk membuat sistem FSD mampu bekerja secara optimal merupakan sesuatu hal yang cukup menantang. "Ini adalah hal yang sulit karena lalu lintas merupakan hal yang rumit," kata Elon Musk.

Dia berharap penggunaan FSD dapat segera berjalan dengan masif. Dia mencontohkan, mesin pencari Google pun dapat memberikan hasil yang akurat setelah mendapat masukan dari para penggunanya.

Dari situ, ia menilai, semakin banyak yang menggunakan fitur autopilot, maka sistem ini akan segera memberikan kinerja yang optimal. Sebab, setiap kendaraan otonom akan memberikan feedback dari setiap keadaan yang dialaminya.

Hal ini pun dinilai jadi hal yang cukup penting mengingat kondisi lalu lintas dan jalanan real adalah hal yang kompleks dan kerap tak terakomodasi dalam simulasi.

Berkaitan dengan sistem kendali otonom, saat ini Tesla juga telah mengaktifkan fitur kamera yang terdapat di dalam kabin. Mengingat, pada sejumlah produk Tesla, terdapat sebuah kamera di dalam kabin yang menghadap ke arah pengendara. Selama beberapa tahun, kamera yang telah dibenamkan itu pun diklaim belum berfungsi.

Dilansir dari Car Advice pada Selasa (6/10), Tesla pun telah melakukan pembaruan firmware dan mengizinkan pengendara untuk mengaktifkan kamera tersebut. Pembaruan firmware yang dilakukan pada Juni lalu itu pun membuat peratas penasaran soal apa saja yang direkam oleh fitur yang disebut dengan cabin camera analytics tersebut.

Sebuah akun twitter bernama @greentheonly pun mengungkap hasil pendalaman dari teknologi yang dinilai berperan dalam pengembangan kendaraan otonom yang lebih aman. Dari hasil penelusuran, kamera itu digunakan oleh Tesla untuk mengetahui gerakan mata dan kepala pengemudi.

Dalam pembaruan firmware, Tesla juga menyebut bahwa jika cabin camera analytics itu diaktifkan, maka kamera itu akan secara otomatis merekam perilaku pengemudi sesaat sebelum kecelakaan. Data itu lah yang kemudian akan digunakan sebagai data untuk melakukan pengembangan kendaraan otonom.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA