Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Antimalaria Efektif Kurangi Malaria pada Anak Usia Sekolah

Ahad 25 Oct 2020 16:24 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Gita Amanda

Sel darah yang terinfeksi oleh parasit malaria.

Sel darah yang terinfeksi oleh parasit malaria.

Foto: ABC
Diperkirakan 3,4 miliar orang di seluruh dunia berisiko tertular malaria

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penggunaan perawatan antimalaria preventif mengurangi setengah jumlah infeksi malaria di antara anak-anak sekolah, menurut analisis baru yang diterbitkan hari ini di The Lancet Global Health. Pengobatan pencegahan juga mengurangi kasus anemia di kalangan anak sekolah hingga 15 persen dan dikaitkan dengan peningkatan pembelajaran pada anak di atas 10 tahun.

Studi tersebut adalah meta-analisis pertama dari jenisnya dan melibatkan 15 ribu anak sekolah di tujuh negara Afrika, dilansir di Science Daily, Ahad (25/10). Ini dilakukan oleh konsorsium internasional yang terdiri dari 33 peneliti dari 15 institusi yang dipimpin oleh University of Maryland School of Medicine (UMSOM) dan London School of Hygiene & Tropical Medicine.

Diperkirakan 3,4 miliar orang di seluruh dunia berisiko tertular malaria, dan 400 ribu meninggal karena penyakit itu setiap tahun, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). WHO telah merekomendasikan untuk memberikan pengobatan pencegahan intermiten kepada wanita hamil, bayi dan anak kecil di beberapa daerah endemis malaria. Namun, WHO belum mengeluarkan rekomendasi untuk anak usia sekolah meskipun semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa penggunaan mediasi pencegahan ini berfungsi untuk mencegah infeksi dan meningkatkan kesehatan.

Malaria ditularkan oleh nyamuk yang terinfeksi parasit dan tetap lazim di Afrika, Amerika Tengah dan Selatan, dan Asia Tenggara. Malaria dapat menyebabkan demam, sakit kepala dan kedinginan, serta anemia karena parasit yang merusak sel darah merah. Anemia dapat menyebabkan kelelahan yang parah, sakit kepala, perkembangan yang tertunda dan prestasi yang buruk di sekolah. Malaria juga dapat menyebabkan kegagalan organ dan bisa berakibat fatal jika tidak ditangani.

"Kami telah mengabaikan beban malaria pada anak usia sekolah. Penyakit kronis dan anemia yang ditimbulkan dapat mengganggu perkembangan dan menyebabkan masalah kognitif sehingga lebih sulit untuk memperhatikan atau belajar di sekolah," kata penulis utama studi Lauren Cohee, Instruktur dari Pediatri dan anggota fakultas di Program Penelitian Malaria di Pusat Pengembangan Vaksin dan Kesehatan Global di Fakultas Kedokteran Universitas Maryland.

"Anak-anak mungkin juga memainkan peran penting dalam penularan penyakit dan dengan mengobati infeksi mereka, kita mungkin memiliki konsekuensi kesehatan masyarakat yang substansial pada populasi sekitarnya," tambahnya.

Dalam artikel jurnal tersebut, Dr Cohee dan rekannya menunjukkan kampanye kesehatan masyarakat untuk memberikan obat antimalaria kepada anak-anak usia sekolah mungkin merupakan cara untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan anak-anak, tetapi untuk mengekang penyebaran penyakit di komunitas di mana malaria berada.

Untuk penelitian mereka saat ini, kelompok studi malaria usia sekolah menggabungkan data pada 15.658 peserta penelitian dari 11 studi klinis berbeda yang menguji pengobatan pencegahan malaria pada anak-anak usia 5 hingga 15 tahun. Anak-anak tersebut berasal dari tujuh negara berbeda di sub-Sahara Afrika, sebanyak 8.437 anak diberikan pencegahan malaria, dan 7.221 peserta tidak diobati atau diberi plasebo sebagai kontrol.

Dosis obat pencegahan diberikan sesering sebulan sekali atau sesering setahun sekali tergantung pada penelitian. Anak-anak tersebut dipantau selama rata-rata 43 minggu. Enam dari uji klinis mengevaluasi fungsi kognitif antara anak-anak yang menerima pencegahan malaria dan mereka yang tidak.

Obat pencegahan malaria dapat menyebabkan efek samping seperti mual, muntah, sakit perut, sakit kepala atau kelemahan, dan semua 11 penelitian melaporkan kejadian gejala ini. Namun, tidak ada efek samping yang serius yang dilaporkan dalam studi manapun.

Dr. Cohee mencatat bahwa pengobatan pencegahan malaria dapat ditambahkan ke program kesehatan berbasis sekolah yang sudah ada, termasuk nutrisi dan obat cacing, untuk lebih meningkatkan kesehatan pelajar secara keseluruhan.

"Memanfaatkan sekolah sebagai platform untuk memberikan pengobatan pencegahan meningkatkan kelayakan intervensi ini dan didasarkan pada tingkat pendaftaran sekolah dasar yang terus meningkat di seluruh dunia endemik malaria," kata Dr. Cohee.

Menurut E. Albert Reece, Wakil Presiden Eksekutif bidang Medis Affairs, University of Maryland Baltimore, lebih dari 200 juta anak di Afrika saja berisiko terinfeksi malaria dan di beberapa wilayah lebih dari 50 persen dari mereka pada akhirnya akan tertular.

"Kita harus terus mempromosikan intervensi berbasis penelitian yang akan meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan anak-anak dunia kita." kata Reece.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA