Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Koinfeksi Flu dan Virus Corona Bisa Perparah Covid-19

Senin 26 Oct 2020 03:12 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Reiny Dwinanda

Ilustrasi virus corona dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat. Modifikasi pada struktur sel manusia yang disebabkan oleh virus flu dapat membuat virus corona lebih mudah menyerang manusia.

Ilustrasi virus corona dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat. Modifikasi pada struktur sel manusia yang disebabkan oleh virus flu dapat membuat virus corona lebih mudah menyerang manusia.

Foto: CDC via AP, File
Virus flu tampak membantu virus corona bereplikasi di dalam sel yang terinfeksi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Modifikasi pada struktur sel manusia yang disebabkan oleh virus flu dapat membuat virus corona lebih mudah menyerang manusia. Studi dari peneliti China menyebutkan, musim flu yang akan datang menghadirkan potensi ancaman yang parah bagi kesehatan masyarakat.

Koinfeksi influenza menyebabkan peningkatan replikasi virus corona hingga 10 ribu kali lipat dalam sel manusia dalam tes laboratorium. Awal tahun ini di Wuhan, China, tempat virus corona pertama kali terdeteksi pada akhir tahun lalu, dokter menemukan banyak kasus koinfeksi di antara pasien yang sakit kritis di unit perawatan intensif.

Eksperimen laboratorium menunjukkan bahwa virus influenza A dapat mengubah struktur berbagai macam sel manusia dalam beberapa jam setelah infeksi. Virus SARS-CoV-2 kemudian dapat menggunakan perubahan itu untuk menyerang sel dengan lebih mudah dan mereproduksi lebih efisien, menurut sebuah makalah penelitian yang diposting di situs web pracetak Biorxiv.org pada hari Rabu pekan lalu.

"Musim flu yang akan datang di belahan bumi utara yang bergabung dengan pandemi Covid-19 menghadirkan ancaman yang berpotensi parah bagi kesehatan masyarakat," kata tim peneliti yang dipimpin oleh profesor Xu Ke dari Laboratorium Kunci Negara Bagian Virologi di Universitas Wuhan, dilansir di South China Morning Post, Ahad (25/10).

Di China, orang telah didorong untuk mendapatkan suntikan flu sebelum akhir Oktober. Flu dan Covid-19 memiliki beberapa gejala yang dikhawatirkan otoritas kesehatan tidak hanya dapat mempersulit diagnosis, tetapi juga menimbulkan kepanikan.

Tetapi, menurut beberapa laporan media, jumlah suntikan flu terbatas, memaksa beberapa orang untuk beralih ke alternatif yang belum teruji dan mahal di pasar gelap.

Tim Xu melakukan pengujian pada berbagai sel manusia dari berbagai bagian tubuh. Selain virus influenza A, mereka juga memasukkan patogen lain seperti rhinovirus, virus Sendai dan enterovirus dalam percobaan.

Ini terjadi pada hampir semua sel manusia, tetapi yang paling rentan adalah yang berasal dari permukaan paru-paru, di mana replikasi virus corona meningkat dengan faktor antara 1.000 dan 10 ribu, tergantung pada kekuatan infeksi influenza. Mereka mengulangi percobaan pada tikus dan hasilnya serupa.

"Kami telah memberikan bukti eksperimental pertama bahwa pra-infeksi virus influenza A mendorong masuknya virus SARS-CoV-2 dengan kuat dan infektivitas pada sel dan hewan koinfeksi," kata penelitian tersebut.

Dalam penelitian Xu, pasien yang terinfeksi virus influenza A dapat memiliki lebih banyak reseptor di membran selnya untuk mengikat virus corona. Para peneliti mengamati beberapa peningkatan dramatis dalam ekspresi angiotensin converting enzyme 2 (ACE2) di dalam sel yang terinfeksi influenza.

ACE2 adalah protein yang dapat mengikat protein lonjakan virus corona. Organ dengan lebih banyak sel pengekspres ACE-2 dapat mengalami kerusakan yang lebih besar.

Dalam percobaan mereka, para peneliti menggunakan versi berbeda dari virus influenza A termasuk H1N1 dan H2N3. Yang pertama bertanggung jawab atas pandemi yang menewaskan hingga 50 juta orang di seluruh dunia pada tahun 1918. Sedangkan yang kedua juga dikenal sebagai flu Hong Kong, yang menyebabkan wabah yang menewaskan sekitar 1 juta hingga 4 juta orang pada tahun 1968.

Sementara semua jenis influenza ditemukan bekerja dengan virus SARS-CoV-2, mekanisme yang menyebabkan peningkatan replikasi masih belum jelas, kata para peneliti. Tetapi mereka mengidentifikasi segmen genetik dari virus influenza A yang mungkin memainkan peran penting dalam membantu salinan virus corona di dalam sel yang terinfeksi.

"Jarak sosial dan pemakaian masker bermanfaat untuk melindungi orang dari serangan salah satu atau kedua virus," kata studi tersebut.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA