Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Polisi Pastikan Bocah di Jombang Tewas Dibunuh Temannya

Ahad 25 Oct 2020 08:59 WIB

Rep: jatimnow.com/ Red: jatimnow.com

Polisi Pastikan Bocah di Jombang yang Tewas karena Dibunuh Temannya

Polisi Pastikan Bocah di Jombang yang Tewas karena Dibunuh Temannya

Polisi Pastikan Bocah di Jombang yang Tewas karena Dibunuh Temannya

jatimnow.com - Kematian Muhammad Alfian Rizky Pratama (12) bocah warga Desa Sambongdukuh, Kecamatan Jombang Kota, Kabupaten Jombang tidak murni tenggelam. Namun karena dibunuh oleh temannya sendiri.

Bocah yang masih duduk di bangku sekolah Madrasah Ibtidaiyah (MI) ini ditemukan meninggal tenggelam di Wisata Kedung Cinet Desa Pojok Klitih, Kecamatan Plandaan, Kabupaten Jombang, pada Rabu (21/10) lalu.

Baca juga: Diduga Dibunuh, Jenazah Bocah SD di Jombang Dikeluarkan dari Makam

Korban sebelumnya diajak oleh AHR (16) dan AMA (17) ke Wisata Kedung Cinet. Polisi telah mengamankan satu pelaku yakni AHR (16) karena diduga melakukan pembunuhan kepada korban yang masih tetangga sendiri.

Kasatreskrim Polres Jombang, AKP Christian Kosasih mengatakan makam korban dibongkar pada Jumat (23/10) karena saat visum ditemukan luka memar di kepala korban.

"Menurut saksi, korban tidak tenggelam melainkan dijorokin (didorong) dan diinjak-injak kepalanya sehingga tenggelam. Lalu pelaku pulang dan bilang ke orang tua korban kalau anaknya tenggelam," kata Kosasih, Sabtu (24/10/2020).

Kosasih menambahkan, pihaknya masih menunggu hasil autopsi dari tim forensik Polda Jatim.

"Selanjutnya diklopkan dengan hasil visum. Hasil visum sementara ada luka memar di kepala korban," terangnya.

Motif pelaku tega menghabisi nyawa korban karena dendam. Korban tidak kunjung membayar hutang. Satreskrim Polres Jombang sudah menetapkan AHR sebagai tersangka dengan dijerat Pasal 340 KUHP.

"Korban pernah pinjam uang ke tersangka Rp 200 ribu untuk beli game online. Korban tidak bayar, terus dia (tersangka AHR) dendam dan dibawa ke Kedung Cinet," pungkasnya.

Sebelumnya, makam korban dibongkar polisi. Pembongkaran makam dilakukan Polda Jatim disaksikan perangkat desa setempat. Pembongkaran dilakukan atas permintaan keluarga korban karena curiga atas kematian korban.

"Pembongkaran makam ini atas permintaan keluarga korban karena curiga dengan kematian anaknya. Ini sudah dibikinkan surat pernyataan oleh Polsek Plandaan," kata Kepala Desa Sambongdukuh, Khoirur Rozikin, Jumat (23/10/2020).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan jatimnow.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab jatimnow.com.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA