Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

AS Kembali Kecam China Soal Uighur

Ahad 25 Oct 2020 02:45 WIB

Rep: Idealisa Masyafrina/ Red: Muhammad Hafil

AS Kembali Kecam China Soal Uighur. Foto: Menara penjaga dan pagar kawat berduri mengelilingi fasilitas penahanan di Kunshan Industrial Park, Artux, Xinjiang. Associated Press telah menemukan bahwa pemerintah Cina sedang melaksanakan program pengendalian kelahiran yang ditujukan untuk warga Uighur, Kazakh, dan minoritas Muslim lainnya di Xinjiang, bahkan ketika sebagian besar penduduk Han di negara itu didorong untuk memiliki lebih banyak anak. Langkah-langkah tersebut termasuk penahanan di penjara dan kamp, seperti fasilitas ini di Artux, sebagai hukuman karena memiliki terlalu banyak anak.(AP Photo/Ng Han Guan, File)

AS Kembali Kecam China Soal Uighur. Foto: Menara penjaga dan pagar kawat berduri mengelilingi fasilitas penahanan di Kunshan Industrial Park, Artux, Xinjiang. Associated Press telah menemukan bahwa pemerintah Cina sedang melaksanakan program pengendalian kelahiran yang ditujukan untuk warga Uighur, Kazakh, dan minoritas Muslim lainnya di Xinjiang, bahkan ketika sebagian besar penduduk Han di negara itu didorong untuk memiliki lebih banyak anak. Langkah-langkah tersebut termasuk penahanan di penjara dan kamp, seperti fasilitas ini di Artux, sebagai hukuman karena memiliki terlalu banyak anak.(AP Photo/Ng Han Guan, File)

Foto: AP Photo/Ng Han Guan
Soal sikap China ke Uighur kembali dikecam AS.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON - Wakil penasihat keamanan nasional Gedung Putih pada hari Jumat (23/10) mengecam perlakuan China terhadap Muslim Uighur. Ia mengatakan tidak ada pembenaran bagi China untuk mempertahankan 'kamp konsentrasi' di dalam perbatasannya.

Matt Pottinger, yang telah menjadi tokoh terkemuka dalam perkembangan kebijakan Presiden AS Donald Trump di China, membuat pernyataan dalam bahasa Mandarin secara online ke lembaga think-tank Policy Exchange yang berbasis di Inggris.

"Tidak ada pembenaran yang dapat dipercaya yang dapat saya temukan dalam filosofi, agama, atau hukum moral China untuk kamp konsentrasi di dalam perbatasan Anda," kata Pottinger dalam pidatonya, yang katanya ditujukan kepada orang-orang China.

Ini mewakili peningkatan retorika AS lebih lanjut terhadap China menjelang pemilihan presiden AS 3 November, di mana Trump, seorang Republikan, telah membuat pendekatan yang sulit ke China sebagai tema kebijakan luar negeri utama.

Pekan lalu, bos Pottinger, penasihat keamanan nasional AS Robert O'Brien, mengatakan China melakukan sesuatu yang mendekati genosida dengan perlakuannya terhadap Muslim di wilayah Xinjiang.

Pottinger meminta orang-orang di China untuk meneliti kebenaran tentang kebijakan pemerintah terhadap orang Uighur dan agama minoritas lainnya. Dia mengatakan mereka harus bertanya pada diri sendiri mengapa surat kabar The Economist menyebut tindakan China di Xinjiang sebagai 'kejahatan terhadap kemanusiaan'.

Amerika Serikat telah mengecam perlakuan China terhadap Uighur dan Muslim minoritas lainnya di Xinjiang dan menjatuhkan sanksi kepada pejabat yang disalahkan atas pelanggaran tersebut.

Namun, sejauh ini, AS belum menyebut tindakan Beijing sebagai genosida atau kejahatan terhadap kemanusiaan, sebutan yang akan memiliki implikasi hukum yang signifikan dan membutuhkan tindakan yang lebih kuat terhadap China.

PBB memperkirakan bahwa lebih dari satu juta Muslim telah ditahan di Xinjiang, dan para aktivis mengatakan kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida sedang terjadi di sana. China membantah adanya pelanggaran dan mengatakan kamp-kampnya di wilayah tersebut memberikan pelatihan kejuruan dan membantu memerangi ekstremisme.

Pottinger mengatakan ada konsensus yang berkembang secara internasional tentang perlunya mengambil sikap yang lebih tegas dengan Beijing.

Dia mengatakan bahwa dalam masa jabatan kedua, Trump akan terus bekerja untuk mendiversifikasi rantai pasokan untuk menghindari ketergantungan yang berlebihan pada satu negara. Ini secara jelas merujuk pada dominasi pasokan penting China yang diungkapkan pada awal pandemi COVID-19.

Pottinger berbicara setelah Presiden China Xi Jinping menyampaikan pidato pada peringatan 70 tahun pasukan China memasuki Perang Korea untuk berperang melawan pasukan AS. Di sana dia memperingatkan bahwa China tidak akan pernah membiarkan kepentingan kedaulatan, keamanan dan pembangunannya dirusak.

Xi tidak secara langsung merujuk pada AS saat ini, yang hubungannya telah tenggelam ke level terendah dalam beberapa dekade karena perselisihan mulai dari perdagangan dan teknologi hingga hak asasi manusia dan virus corona.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA