Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Omzet Tanaman Hias Kabupaten Bogor Rp 300 Juta per Hari

Sabtu 24 Oct 2020 19:51 WIB

Red: Nidia Zuraya

Pekerja merapikan tanaman hias yang akan dijual (ilustrasi). Republika/Putra M. Akbar

Pekerja merapikan tanaman hias yang akan dijual (ilustrasi). Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Potensi tanaman hias di Kabupaten Bogor terbilang luar biasa.

REPUBLIKA.CO.ID, TAMANSARI -- Bupati Bogor, Jawa Barat Ade Yasin menyebutkan bahwa omzet tanaman hias di wilayahnya kini menembus angka Rp 300 juta dalam sehari. Jumlah tersebut meningkat di tengah pandemi Covid-19.

"Penjualan tanaman hias justru mengalami peningkatan di masa ini, omzetnya bisa Rp200-Rp300 juta sehari secara keseluruhan di Kabupaten Bogor," katanya usai mengunjungi kebun tanaman hias di Tamansari, Kabupaten Bogor, Sabtu (24/10).

Menurutnya, setelah melakukan dialog dengan Paguyuban Petani Tanaman Hias Sukamantri, dengan menghadirkan Kepala Dinas Tanaman Holtikultura dan Perkebunan (Distanhorbun) Kabupaten Bogor, Dekan Pertanian IPB, ia meyakini bahwa potensi tanaman hias di wilayahnya terbilang luar biasa, terlebih saat pandemi.

"Di masa pandemi sekarang ini, lagi tren mengurus tanaman, karena banyak orang yang mengalami keterbatasan untuk keluar rumah, ini bukan sekedar hobi, tetapi menghasilkan untuk keluarga dan wilayah," kata Ketua Satgas Covid-19 Kabupaten Bogor itu.

Ade Yasin mengaku menemui sejumlah kendala setelah berdialog dengan para petani tanaman hias, yakni terbatasnya stok tanaman untuk diekspor, keterbatasan akses transportasi menuju perkebunan, dan minimnya pameran tanaman hias. "Dengan menggunakan program anggaran Rp1 miliar untuk satu desa, bisa dimanfaatkan untuk perbaikan infrastruktur jalan menuju rumah tanaman hias," kata Ade Yasin.

Pada kesempatan itu ia mengajak para petani tanaman hias untuk fokus menyediakan stok agar dapat memenuhi kebutuhan ekspor. "Saat ini udah ekspor ke Eropa, Amerika, Jepang, Korea, bahkan ke Afrika. Jadi ini potensi yang luar biasa, patut kita dukung, karena ini sumber ekonomi daerah, selain pengembangan tanaman ini bisa menjadi agrowisata," bebernya.



sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA