Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Sudan-Israel Sepakat Normalisasi Hubungan

Sabtu 24 Oct 2020 12:45 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Perempuan Sudan memegang bendera nasional. Sudan negara Arab ketiga yang menormalisasi hubungan Israel dalam dua bulan ini. Ilustrasi.

Perempuan Sudan memegang bendera nasional. Sudan negara Arab ketiga yang menormalisasi hubungan Israel dalam dua bulan ini. Ilustrasi.

Foto: EPA-EFE/MARWAN ALI
Sudan negara Arab ketiga yang menormalisasi hubungan Israel dalam dua bulan ini

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON - Israel dan Sudan pada Jumat sepakat menormalisasi hubungan melalui kesepakatan yang ditengahi oleh Amerika Serikat. Kesepakatan ini menjadikan Sudan negara Arab ketiga yang mengesampingkan permusuhan dengan Israel dalam dua bulan terakhir.

Presiden AS Donald Trump memperkuat kesepakatan tersebut melalui panggilan telepon pada Jumat bersama Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Perdana Menteri Sudan Abdalla Hamdok, serta Ketua Dewan Transisi Abdel Fattah al-Burhan, menurut pejabat senior AS.

Sebagai bagian dari kesepakatan itu, Trump mengambil langkah untuk menghapus Sudan dari daftar negara yang mempromosikan teroris milik pemerintah AS. Menurutnya, Trump menandatangani sebuah dokumen di pesawat kepresidenan Air Force One pada Kamis malam untuk menginformasikan kepada Kongres terkait rencananya untuk menghapus Sudan dari daftar tersebut.

"Para pemimpin sepakat menormalisasi hubungan antara Sudan dan Israel serta mengakhiri sikap permusuhan antar kedua negara," menurut pernyataan bersama, yang dirilis oleh tiga negara tersebut.

Sudan mengikuti jejak yang dipelopori oleh Uni Emirat Arab dan Bahrain dalam kesepakatan yang mencolok, yang bertujuan menormalisasi hubungan dengan Israel. Kesepakatan itu dinegosiasikan di pihak AS oleh penasihat senior Trump, Jared Kushner, utusan Timur Tengah Avi Berkowitz, penasihat keamanan nasional Robert O'Brien, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, dan juga pejabat keamanan nasional Miguel Correa.

"Ini jelas sebuah terobosan yang luar biasa," kata Kushner kepada Reuters. "Ini jelas akan menciptakan terobosan besar perdamaian antara Israel dan Sudan. Membuat kesepakatan damai tidaklah semudah yang kami lakukan saat ini. Itu sangat sulit dilakukan," ujarnya.

Upacara peresmian kesepakatan diperkirakan akan diadakan di Gedung Putih dalam beberapa pekan mendatang, katanya.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA