Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Kebakaran Kejakgung, Lima Tersangka adalah Tukang Bangunan

Jumat 23 Oct 2020 16:18 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Andri Saubani

Pekerja memasang strager untuk perbaikan Gedung Kejaksaan Agung yang hangus terbakar di Jakarta, Rabu (7/10). Komisi III DPR telah menyetujui tambahan anggaran sebesar Rp 350 miliar untuk pembangunan Gedung Kejaksaan Agung yang mengalami kebakaran pada 22 Agustus 2020. Menurut hasil Loboratorium Forensik Polri menyimpulkan sumber api yang menghanguskan Gedung Kejaksaan Agung bukan karena hubungan pendek arus listrik melainkan karena nyala api terbuka. Republika/Thoudy Badai

Pekerja memasang strager untuk perbaikan Gedung Kejaksaan Agung yang hangus terbakar di Jakarta, Rabu (7/10). Komisi III DPR telah menyetujui tambahan anggaran sebesar Rp 350 miliar untuk pembangunan Gedung Kejaksaan Agung yang mengalami kebakaran pada 22 Agustus 2020. Menurut hasil Loboratorium Forensik Polri menyimpulkan sumber api yang menghanguskan Gedung Kejaksaan Agung bukan karena hubungan pendek arus listrik melainkan karena nyala api terbuka. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Bareskrim hari ini menetapkan delapan tersangka kasus kebakaran Gedung Kejakgung.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri mengungkapkan delapan kasus kebakaran Gedung Utama Kejaksaan Agung (Kejagung). Lima dari delapan tersangka adalah tukang bangunan yang sedang mengerjakan renovasi di lantai 6 gedung.

Direktur Tindak Pidana Umum pada Bareskrim Polri Brigadir Jenderal Polisi Ferdy Sambo memerinci, salah satu tersangka adalah Direktur Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Kejakgung berinisial NH. Menurut Sambo, Direktur PPK Kejakgung tersebut diduga telah melakukan pengadaan barang berupa pembersih lantai merek Top Cleaner. Pembersih lantai tersebut mengandung solar dan tiner, sehingga sangat  mudah terbakar.

"Maka dari itu, kita tetapkan Direktur PPK Kejagung sebagai tersangka karena kelalaiannya itu," kata Sambo saat konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Jumat (23/10).

Selain itu, kata Sambo, pembersih lantai merek Top Cleaner tidak mempunyai izin edar resmi dari Pemerintah. Mengingat, pembersih lantai tersebut dinilai berbahaya untuk digunakan membersihkan lantai.

Baca Juga

In Picture: Olah TKP Kebakaran Gedung Kejaksaan Agung

photo
 


Selanjutnya, Bareskrim Polri juga telah menetapkan Direktur Utama PT Top Cleaner berinisial R sebagai tersangka karena mengedarkan produk tersebut tanpa izin. Keenam tersangka lainnya berinisial T, H, S, K dan IS selaku tukang bangunan serta mandor inisial UAN.

"Semuanya telah kami tetapkan jadi tersangka," tegas Sambo.

Atas kelalaiannya, kedelapan tersangka itu dijerat Pasal 188 KUHP tentang kealpaan, ditambah Pasal 55 KUHP dengan ancaman pidana penjara maksimal lima tahun. Bunyi pasal tersebut, "Barang siapa karena kesalahan (kealpaan) menyebabkan kebakaran, ledakan atau banjir, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun atau pidana kurungan paling lama satu tahun atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah, jika karena perbuatan itu timbul bahaya umum bagi barang, jika karena perbuatan itu timbul bahaya bagi nyawa orang lain, atau jika karena perbuatan itu mengakibatkan orang mati.”

Kemudian Pasal 55 KUHP berbunyi, "(1) Dihukum sebagai orang yang melakukan peristiwa pidana: 1e. Orang yang melakukan, yang menyuruh melakukan, atau turut melakukan perbuatan itu; 2e. Orang yang dengan pemberian, perjanjian, salah memakai kekuasaan atau pengaruh, kekerasan, ancaman atau tipu daya atau dengan memberi kesempatan, daya upaya atau keterangan, sengaja membujuk untuk melakukan sesuatu perbuatan. (2) Tentang orang-orang yang tersebut dalam sub 2e itu yang boleh dipertanggungjawabkan kepadanya hanyalah perbuatan yang dengan sengaja dibujuk oleh mereka itu, serta dengan akibatnya". 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA