Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Masjid dan Surau di Penang Diminta Persingkat Kegiatan

Jumat 23 Oct 2020 13:28 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Muhammad Hafil

Masjid dan Surau di Penang Diminta Persingkat Kegiatan . Foto ilustrasi: Masjid Kristal, di Kuala Terengganu, Malaysia (ilustrasi).

Masjid dan Surau di Penang Diminta Persingkat Kegiatan . Foto ilustrasi: Masjid Kristal, di Kuala Terengganu, Malaysia (ilustrasi).

Foto: wayfaring.info
Penang minta kegiatan masjid dan surau dipersingkat.

REPUBLIKA.CO.ID, PENANG -- Wakil Ketua Menteri I Penang Malaysia, Datuk Ahmad Zakiyuddin Abdul Rahman meminta Masjid dan Surau di negara bagian Malaysia, Penang untuk mempersingkat kegiatan keagamaan guna  mengendalikan penyebaran Covid-19 di antara jemaah. Dia mengatakan bahwa pemerintah negara bagian sedang meninjau prosedur operasi standar (SOP) yang berkaitan dengan kehadiran jamaah di masjid dan surau.

"Pemerintah negara bagian sedang mempertimbangkan untuk meningkatkan SOP yang ada dan kami dapat mengurangi waktu yang diperbolehkan untuk kegiatan keagamaan dengan mempersingkat atau menyederhanakan kegiatan apa pun," kata Zakiyuddin Abdul Rahman seperti dilansir Bernama pada Jumat (23/10).

Baca Juga

Dia mengatakan tidak perlu ada penutupa  masjid dan surau  di negara bagian itu kecuali di daerah yang memberlakukan pembatasan bersekala besar atau Perintah Kontrol Gerakan yang Ditingkatkan (EMCO).

Ahmad Zakiyuddin yang juga Ketua Panitia Pengembangan Industri Urusan Islam dan Hubungan Masyarakat Penang, sebelumnya mengumumkan bahwa Zakat Pulau Pinang (ZPP) telah mendistribusikan tunjangan tambahan senilai 3,015 juta Ringgit Malaysia kepada guru yang terlibat dalam program Kelas Al-Quran dan Fardhu Ain (KAFA) di negara bagian tersebut. “Pengalokasian ZPP dimungkinkan melalui dana bantuan fi Sabilillah ,” ujarnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA