Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Rezim Suriah Minta Tukar Sandera dengan Keringanan Sanksi AS

Jumat 23 Oct 2020 08:32 WIB

Red: Christiyaningsih

Direktur keamanan umum Lebanon bertemu dengan rekan AS selama 4 jam dalam diskusi yang menguraikan tuntutan Suriah, kata laporan itu - Anadolu Agency

Direktur keamanan umum Lebanon bertemu dengan rekan AS selama 4 jam dalam diskusi yang menguraikan tuntutan Suriah, kata laporan itu - Anadolu Agency

Direktur keamanan umum Lebanon bertemu dengan rekan AS selama 4 jam dalam diskusi yang menguraikan tuntutan Suriah, kata laporan itu - Anadolu Agency

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON - Pemimpin rezim Suriah Bashar al-Assad menuntut pencabutan sanksi dan penarikan pasukan Amerika Serikat (AS) dari negara itu sebagai imbalan atas pembebasan dua warga Amerika.

Mengutip seorang pejabat Lebanon, majalah Newsweek melaporkan bahwa direktur Keamanan Umum Lebanon Mayor Jenderal Abbas Ibrahim mengunjungi Washington pada Kamis dan membawa informasi tentang jurnalis Amerika Austin Tice dan petugas kesehatan Suriah-Amerika Majd Kamalmaz.

Tice hilang saat meliput perang di negara itu pada 2012, dan Kamalmaz, seorang psikoterapis, diyakini telah diculik oleh pasukan Suriah setelah ditahan di sebuah pos pemeriksaan di Damaskus pada 2017.

Baca Juga

"Ibrahim bertemu dengan penasihat keamanan nasional Gedung Putih Robert O'Brien selama sekitar empat jam dalam sebuah diskusi yang menyampaikan tuntutan Suriah untuk negosiasi mengakhiri ketidakpastian tentang keberadaan dua pria yang ditangkap itu," kata laporan itu.

Pejabat Lebanon dan sumber Suriah yang mengetahui diskusi tersebut mengonfirmasi bahwa pemerintah Assad sedang mengupayakan kesepakatan dengan pemerintahan Presiden Donald Trump tentang pencabutan sanksi AS dan penarikan pasukan yang dikerahkan di garnisun Al-Tanf, menurut laporan Newsweek.

Berita itu muncul beberapa hari setelah The Wall Street Journal melaporkan bahwa Kash Patel, wakil asisten Trump dan pejabat tinggi kontra-terorisme Gedung Putih, bertemu dengan pejabat dari pemerintah Assad awal tahun ini.

Pembicaraan rahasia itu bertujuan untuk pembebasan Tice dan Kamalmaz.

Pembicaraan terakhir yang diketahui antara Gedung Putih dan pejabat Suriah di Damaskus terjadi pada 2010 dan AS memutuskan hubungan dengan Suriah pada 2012 untuk memprotes tindakan keras Assad terhadap para pengunjuk rasa yang menyerukan turunnya rezim Assad.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/rezim-suriah-minta-tukar-sandera-dengan-keringanan-sanksi-as/2014661
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA