Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Eliminasi Muslim, Israel Butuh 50 Tahun India Cukup 1 Tahun?

Jumat 23 Oct 2020 03:50 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Bendera India (Ilustrasi).

Bendera India (Ilustrasi).

Foto: IST
Diskriminasi Muslim di India mencederai prinsip demokrasi negara itu.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI –  Adeel Mukhtar Mirza, penelitian Institut Penelitian Kebijakan Islamabad (IPRI), menyampaikan pandangannya tentang kondisi perpolitikan di India dalam tulisannya yang dimuat di Daily Times. Sekularisme India telah menjadi inti dari Konstitusi India.

Namun kecaman terhadap minoritas di India telah menimbulkan keraguan mengenai nilai-nilai demokrasi di India. Nyatanya, ini bukan lagi India Gandhi dan Nehru. India runtuh dengan cepat dengan kekuasaan Partai Bahartiya Janata (BJP) di bawah pemerintahan Narendra Modi. 

Meskipun ada pengucilan yang signifikan terhadap Muslim, kebiadaban terhadap Kristen telah meluas juga. Menurut Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional (USCIRF), India telah menjadi negara Tier 2 karena pelanggaran hak beragama. Di bawah pemerintahan saat ini, kondisi umat Islam India kontemporer memberikan kesan terus menerus hancur.  

Baca Juga

Alih-alih menjamin minoritas hak dan jaminan mereka, parlemen India mendukung Undang-Undang Amandemen Kewarganegaraan komunal, mayoritas, dan intoleran yang diikuti keputusan Pengadilan Tinggi India yang meragukan tentang Masjid Babri. 

Melalui pemanfaatan CAA, tujuannya adalah untuk menghilangkan komunitas Muslim dari hak-hak dasar mereka sebagai warga negara, yang telah menciptakan lebih dari 1,9 juta Muslim tanpa kewarganegaraan dan bahkan mungkin menciptakan lebih banyak, yang mengarah pada krisis kemanusiaan dan pengungsi.

Dengan kata lain, Modi sangat ingin mengganti nilai-nilai damai Hindu dengan ideologi Hindutva ekstremis yang mempromosikan budaya bias bagi minoritas. Fanatisme Hindutva adalah sumber kekejaman yang signifikan di India kontemporer. CAA yang ekslusif dan berprasangka buruk telah menjadi sakit kepala bagi Muslim dan minoritas di India.

Elite politik India saat ini menunjukkan pola pikir kolonial, yang menekankan pada marginalisasi dan menargetkan segmen komunitas tertentu, murni atas dasar ras, etnis dan agama. Di luar India, telah mengeluarkan 400 ribu sertifikat domisili kepada non-Kashmir untuk menyelesaikannya secara permanen di IIOJ & K. Perkembangan ini menunjukkan perubahan demografis dan proyek pembersihan etnis dari pemerintah Modi.

Apa yang dibutuhkan Israel selama 50 tahun untuk dilakukan, India telah melakukannya dalam waktu kurang dari satu tahun. Pemerintah BJP dan aktivis Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS) bertindak bersama untuk melaksanakan rencana Hindutva mereka, yang memajukan model Gujarat yang menghebohkan Modi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA