Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Gelombang Kedua, Penjualan Disinfektan Melonjak di Jerman

Kamis 22 Oct 2020 16:36 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Friska Yolandha

Bangunan kawasan perbankan terlihat di Frankfurt, Jerman, Kamis, 17 September 2020. Penjualan tisu toilet dan disinfekan kembali meningkat di Jerman, seperti dilaporkan kantor statistik negara itu pada Kamis (22/10).

Bangunan kawasan perbankan terlihat di Frankfurt, Jerman, Kamis, 17 September 2020. Penjualan tisu toilet dan disinfekan kembali meningkat di Jerman, seperti dilaporkan kantor statistik negara itu pada Kamis (22/10).

Foto: AP/Michael Probst
Penjualan disinfektan naik 62 persen, dan penjualan tisu toilet naik 90 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Penjualan tisu toilet dan disinfekan kembali meningkat di Jerman, seperti dilaporkan kantor statistik negara itu pada Kamis (22/10). Hal ini diyakini terjadi karena gelombang kedua wabah infeksi virus corona jenis baru (Covid-19) yang sedang terjadi. 

“Pembelian ‘hamster’ dimulai lagi,” ujar kantor statistik Jerman melalui jejaring sosial Twitter pada Kamis (22/10). 

Hamster adalah frasa dalam bahasa Jerman untuk pembelian atau penimbunan produk yang dilakukan orang-orang karena panik. Penjualan tisu toilet melonjak 89,9 persen pada pekan lalu jika dibandingkan dengan tingkat sebelum krisis.

Sementara penjualan disinfektan naik 72,5 persen dan sabun juga meningkat 62,3 persen. Jerman dinilai jukup berhasil dalam mengatasi pandemi Covid-19 dibandingkan negara-negara besar Eropa lainnya seperti Inggris dan Prancis. Namun, di sana, julah kasus infeksi virus corona jenis baru telah mengsalami peningkatan dalam beberapa pekan terakhir. 

Pada Kamis (22/10) hari ini, Jerman untuk pertama kalinya melapokkan lebih dari 10.000 kasus Covid-19 harian terbaru. Secara keseluruhan, negara itu mengkonfirmasi 391.355 kasus dan 9.999 kematian akibat penyakit wabah ini. Sementara. Jumlah pasien yang dimyatakan sembuh adalah 302.100 orang.

Data yang dirilis pada April menunjukkan bahwa menimbun kebutuhan sehari-hari menjelang aturan pembatasan atau lockdown (karantina wilayah) di Jerman diberlakukan telah menyebabkan penjualan ritel di negara melonjak jauh melampaui ekspektasi dibandingkan pada Februari.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA