Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Dana Pemulihan Ekonomi Jabar Lampaui Target

Kamis 22 Oct 2020 14:17 WIB

Rep: arie lukihardianti/ Red: Hiru Muhammad

Antrean penyerahan formulir pengajuan bantuan modal Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Gedung Sentral Bisnis Usaha Kecil dan Menengah (Senbik), Kota Bandung, Rabu (12/8). Pemprov Jabar menargetkan sebanyak dua juta pelaku UMKM di Jawa Barat dapat menyerap bantuan dari pemerintah pusat berupa bantuan modal usaha untuk mengatasi dampak ekonomi dari pandemi Covid-19. Penyerahan formilir dilakukan hingga 18 Agustus 2020.

Antrean penyerahan formulir pengajuan bantuan modal Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Gedung Sentral Bisnis Usaha Kecil dan Menengah (Senbik), Kota Bandung, Rabu (12/8). Pemprov Jabar menargetkan sebanyak dua juta pelaku UMKM di Jawa Barat dapat menyerap bantuan dari pemerintah pusat berupa bantuan modal usaha untuk mengatasi dampak ekonomi dari pandemi Covid-19. Penyerahan formilir dilakukan hingga 18 Agustus 2020.

Foto: Edi Yusuf/Republika
Total dana yang sudah diluncurkan mencapai Rp 4,98 Triliun

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG--Pemerintah Provinsi Jawa Barat memastikan dana pemulihan ekonomi nasional (PEN) yang dititipkan Pemerintah Pusat pada Bank Jabar Banten (BJB) sudah terserap seluruhnya. 

Bahkan, menurut Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil,  BJB sudah mencapai target lebih cepat untuk menyalurkan dana PEN. Yakni, mencapai Rp 5 triliun hingga Desember 2020. Menurutnya dana PEN dari Pusat Rp 2,5 triliun dan dana Bjb Rp 2,5 triliun tersebut dipastikan sudah tersalurkan hampir seluruhnya. “Dana itu sudah habis, performa penyalurannya sudah habis,” ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil di Bandung, Kamis (22/10).

Menurut Emil, total yang sudah diluncurkan mencapai Rp 4,98 triliun pada para pihak yang membutuhkan dana pemulihan ekonomi. Penerima dana PEN dari BJB didominasi oleh sektor konstruksi dan perdagangan. “Masing-masing mengambil porsi 25 persen, kami tengah melobi untuk meminta lagi,” katanya.

Penambahan dana, kata dia, diperlukan mengingat sektor UMKM masih menemui kendala penerimaan subsidi dari pemerintah. Emil mengaku sudah memerintahkan tim Satgas Pemulihan Ekonomi Daerah (PED) untuk bersafari ke sejumlah kementerian teknis. “Untuk memastikan dana pusat yang bisa kita mintakan untuk percepatan pertumbuhan ekonomi Jabar,” katanya. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA