Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Investor Pantau Stimulus, Dolar AS Melemah

Kamis 22 Oct 2020 08:55 WIB

Red: Friska Yolandha

Nilai tukar dolar AS mencapai tingkat terendah tujuh minggu terhadap sejumlah mata uang utama dunia lainnya pada akhir perdagangan Rabu (21/10) waktu setempat.

Nilai tukar dolar AS mencapai tingkat terendah tujuh minggu terhadap sejumlah mata uang utama dunia lainnya pada akhir perdagangan Rabu (21/10) waktu setempat.

Foto: ANTARA/RENO ESNIR
Pembicaraan pemerintah AS meningkatkan harapan paket stimulus yang besar.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Nilai tukar dolar AS mencapai tingkat terendah tujuh minggu terhadap sejumlah mata uang utama dunia lainnya pada akhir perdagangan Rabu (21/10) waktu setempat. Penurunan kurs dolar terjadi setelah Presiden AS Donald Trump dan Ketua DPR Nancy Pelosi meningkatkan harapan untuk paket stimulus fiskal yang besar, mendorong pelaku pasar untuk meningkatkan spekulasi pada mata uang berisiko.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,49 persen menjadi 92,6082, terendah sejak 2 September. "Kami telah memasuki pasar lesu sekuler untuk dolar AS," kata Axel Merk, presiden dan manajer portofolio di Merk Hard Currency Fund di Palo Alto, California, seperti dikutip oleh Reuters.

Pelemahan greenback terjadi ketika Gedung Putih dan Demokrat di Kongres AS semakin mendekati kesepakatan tentang paket bantuan terkait virus corona pada Selasa (20/10) ketika Trump mengatakan dia bersedia menerima RUU bantuan besar meskipun ada penentangan di dalam Partai Republiknya sendiri.

"Dolar AS melemah secara luas sebagai reaksi terhadap berita tersebut," saat Ketua DPR AS Nancy Pelosi memberi harapan pasar pada kemungkinan kesepakatan masih minggu ini.

Pada akhir perdagangan New York, euro naik menjadi 1,1860 dolar AS dari 1,1827 dolar AS pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris naik menjadi 1,3157 dolar AS dari 1,2942 dolar AS pada sesi sebelumnya. Dolar Australia naik menjadi 0,7126 dolar AS dari 0,7064 dolar AS.

Dolar AS dibeli pada 104,53 yen Jepang, lebih rendah dari 105,44 yen Jepang pada sesi sebelumnya. Dolar AS turun menjadi 0,9046 franc Swiss dari 0,9064 franc Swiss, dan menguat menjadi 1,3130 dolar Kanada dari 1,3118 dolar Kanada.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA