Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Dokter Penyintas Covid-19 Ingatkan Sejawat Pakai APD Standar

Rabu 21 Oct 2020 22:39 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Sejumlah tenaga kesehatan melengkapi Alat Pelindung Diri (APD) ketika bersiap untuk melakukan tes usap di Pekanbaru, Riau, Kamis (3/9/2020).

Sejumlah tenaga kesehatan melengkapi Alat Pelindung Diri (APD) ketika bersiap untuk melakukan tes usap di Pekanbaru, Riau, Kamis (3/9/2020).

Foto: Antara/Rony Muharrman
Tenaga kesehatan tak aman 100 persen dari Covid-19 meski sudah pakai APD.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebagai penyintas Covid-19, dr Muallim Hawari mengingatkan para tenaga kesehatan untuk menggunakan alat pelindung diri (APD) secara baik dan benar sesuai risikonya. Manajer Pelayanan Medis RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta itu mengatakan, sebagai tenaga kesehatan, tertular Covid-19 merupakan risiko profesi di tengah pandemi seperti saat ini.

"Penggunaan APD yang baik dan benar merupakan sebuah keharusan," kata pria yang akrab disapa dr Alim dalam wawancara daring di acara Podcast Antara "Berisik", Rabu.

Menurut dokter dari kalangan milenial itu, tenaga kesehatan tidak bisa menghindar 100 persen dari tertular Covid-19 meski menggunakan APD. Satu hal yang perlu diingat adalah fungsi APD bukan untuk menghilangkan penularan SARS-CoV-2, tetapi untuk menekan risiko tertular Covid-19.

Dokter penyintas Covid-19 itu mengatakan, tenaga kesehatan menggunakan alat pelindung diri yang benar saja dapat tertular. Tenaga kesehatan yang tidak mengenakan APD sesuai standar keselamatan akan lebih rentan tertular. Dr Alim mengatakan, tenaga kesehatan memiliki tugas mulia untuk menyelamatkan banyak orang yang terinfeksi Covid-19.

Baca Juga

"Pakailah APD sehingga tidak ada alasan takut menolong pasien yang membutuhkan. Karena ada yang pakai APD takut menolong, setengah-setengah. Kalau bukan kita yang menolong siapa lagi?" katanya.

Untuk masyarakat umum, di masa pandemi Covid-19, dr Alim mengingatkan pentingnya untuk #IngatPesanIbu sehingga tidak tertular Covid-19 dengan gerakan 3M, yaitu #MemakaiMasker #MencuciTangan dan #MenjagaJarak.

"Untuk masyarakat itu 3M. 3M itu sederhana agar dijadikan kebiasaan, benar-benar mendarah daging tidak hanya diucapkan, tapi menjadi sehari-hari yang kita lakukan," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 
 

TERPOPULER

Kamis , 01 Jan 1970, 07:00 WIB