Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

BPBD Kabupaten Bandung Imbau Warga Siaga Banjir

Rabu 21 Oct 2020 18:16 WIB

Rep: Hartifiany Praisra/ Red: Andi Nur Aminah

Ekskavator mengeruk sedimentasi atau endapan lumpur di Sungai Cisaranten, Kecamatan Gedebage, Kota Bandung. Kegiatan program Citarum harum ini salah satu upaya normalisasi sungai khususnya saat menghadapi curah hujan dengan intensitas tinggi.(ilustrasi)

Ekskavator mengeruk sedimentasi atau endapan lumpur di Sungai Cisaranten, Kecamatan Gedebage, Kota Bandung. Kegiatan program Citarum harum ini salah satu upaya normalisasi sungai khususnya saat menghadapi curah hujan dengan intensitas tinggi.(ilustrasi)

Foto: Edi Yusuf/Republika
BPBD ingtakan TMA Sungai Citarum sudah mulai naik akibat intensitas hujan meningkat

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung mengimbau warga untuk bersiaga selama masuk musim hujan. BPBD mengingatkan bahwa tinggi muka air (TMA) di Sungai Citarum sudah mulai naik akibat meningkatnya intensitas hujan.

Kabid Pencegahan dan Kesiapsiagaan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung, Hendra Hidayat menyebut intensitas hujan tinggi sangat memungkinkan permukaan air Sungai Citarum naik. Hal ini bisa menyebabkan luapan air ke permukiman penduduk.

"Di lingkungan sekitar masyarakat bisa selalu melakukan pembersihan, terus melakukan antisipasi kalau memang mungkin ada potensi sumbatan air sungai," kata Hendra, Rabu (21/10).

Baca Juga

Selasa (20/10) hujan di wilayah Bandung Raya terjadi dari pukul 17.00 WIB hingga 21.00 WIB. Lamanya durasi hujan menyebabkan air di aliran sungai meningkat hingga bermuara di Sungai Citarum.

Hendra menyebut pada saat itu BPBD mencatat TMA Sungai Citarum di kawasan Dayeuhkolot mencapai tinggi lima meter. Namun hingga Rabu pagi belum ada laporan genangan banjir yang cukup berarti.

Hendra terus mengingatkan masyarakat untuk tetap waspada dan bersiaga menghadapi banjir langganan. Dimana banjir pasti akan ada di wilayah Kabupaten Bandung seperti Dayeuhkolot, Bojongsoang, Baleendah, Solokan Jeruk, Rancaekek, Majalaya dan Banjaran.

Hendra pun meminta masyarakat untuk mewaspadai adanya banjir bandang. BPBD sendiri telah berkoordinasi dengan masyarakat yang bermukim di kawasan hulu untuk melaporkan tanda tanda jika terjadi banjir bandang.

"Kalau ada informasi manual, dari para komunitas pegiat kebencanaan di hulu, misalnya ada informasi deras hujan tinggi, maka di hilir kami segera lakukan antisipasi," katanya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA