Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

PT MRT Tunggu Langkah Konkret PM Jepang

Rabu 21 Oct 2020 17:36 WIB

Rep: Febryan A/ Red: Fuji Pratiwi

Penumpang berada di dalam angkutan kereta Moda Raya Terpadu (MRT) di Jakarta (ilustrasi). PT MRT kini menanti langkah konkrit Perdana Menteri (PM) Jepang Yoshihide Suga usai menyatakan komitmennya dalam kerja sama pembangunan MRT.

Penumpang berada di dalam angkutan kereta Moda Raya Terpadu (MRT) di Jakarta (ilustrasi). PT MRT kini menanti langkah konkrit Perdana Menteri (PM) Jepang Yoshihide Suga usai menyatakan komitmennya dalam kerja sama pembangunan MRT.

Foto: Antara/Muhammad Adimaja
PT MRT perlu dorongan dari Pemerintah Jepang agar kontraktor mau menggarap Fase II.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pembangunan MRT Segmen II A Fase 2 (Harmoni-Kota) terancam molor karena tak ada kontraktor asal Jepang yang berminat. PT MRT kini menanti langkah konkrit Perdana Menteri (PM) Jepang Yoshihide Suga usai menyatakan komitmennya dalam kerja sama pembangunan MRT saat bertemu Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Bogor, Selasa (20/10).

"PM Jepang kan sudah memberikan statement untuk memastikan MRT Fase II ini berjalan lancar. Kita tunggu konkretnya seperti apa," kata Kepala Divisi Corporate Secretary PT MRT Jakarta (Perseroda) Muhamad Kamaluddin kepada Republika, Rabu (21/10).

MRT Fase II dibiayai Badan Kerja Sama Internasional Jepang (JICA) dengan skema special terms for economic partnership (tied loan) yang mensyaratkan kontraktornya harus dari Jepang. Namun kenyataanya, tak ada kontraktor asal Jepang yang berminat.

Baca Juga

Menurut Kamal, pernyataan PM Suga harus ditindaklanjuti oleh JICA dan perwakilan Pemerintah Jepang yang berhubungan dengan MRT. "Kita perlu dorongan dari Pemerintah Jepang agar kontraktornya mau menggarap proyek MRT Fase II. Bagaimana konkretnya, itu yang kita tunggu," kata dia.

Di sisi lain, kata Kamal, PT MRT juga sudah merekomendasikan agar tender proyek ini dibuka untuk kontraktor internasional, tak hanya dari Jepang. Terutama paket CP 206 (pengadaan kereta). Rekomendasi itu kini sedang menunggu persetujuan JICA.

Menurut Kamal, jika pengadaan tendernya selesai akhir tahun ini, pembangunan MRT Fase II bisa diselesaikan sesuai target awal, yakni pada 2026. "Tapi kalau tidak, ya mundur ke Agustus 2027," kata dia.

PM Jepang Yoshihide Suga, mengawali lawatan luar negeri perdananya dengan mengunjungi Indonesia. Suga dan rombongan diterima Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Bogor, Jawa Barat pada Selasa (20/10).

Dalam pertemuan tersebut, kedua kepala negara membahas kerja sama berbagai bidang. Di bidang ekonomi, PM Suga berkomitmen untuk meningkatkan kerja sama di bidang infrastruktur, seperti pembangunan MRT dan kereta semicepat jalur Jakarta-Surabaya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA