Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Apakah Arab Saudi Benar-Benar Boikot Produk Turki?

Rabu 21 Oct 2020 06:26 WIB

Red: Ani Nursalikah

Apakah Arab Saudi Benar-Benar Boikot Produk Turki?. Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Foto:
Hubungan kedua negara memburuk dalam beberapa tahun terakhir.

Kepala Komite Hubungan Ekonomi Luar Negeri Turki Nail Olpak mengatakan dalam pernyataan pers pada 2 Oktober bahwa dia telah menerima informasi dari anggota komite boikot Arab Saudi atas produk Turki sejak awal bulan ini.

Menurut situs web Kementerian Luar Negeri Turki, volume perdagangan antara kedua negara pada 2015 berjumlah sekitar USD 5,59 miliar dan menurun pada tahun berikutnya menjadi USD 5 miliar, disusul dengan USD 4,84 miliar pada 2017. Namun, pada 2018 dan 2019, naik menjadi USD 4,95 miliar dan USD 5,1 miliar.

Neraca perdagangan cenderung menguntungkan Turki. Antara 2015 hingga 2017, ekspor Turki ke Arab Saudi melampaui impor Saudi sekitar USD 1,3 miliar, dengan Turki mengekspor lebih banyak ke Saudi daripada yang diimpor dari kerajaan itu. Namun, selisihnya menipis menjadi USD 300 juta pada 2018 sebagai indikasi penurunan ekspor Turki di puncak perbedaan politik antara kedua negara. Pada 2019, neraca perdagangan kembali menjadi USD 1,3 miliar.

Berdasarkan hal ini, kecil kemungkinan boikot produk Turki akan berdampak penting pada ekonomi Turki, meskipun beberapa perusahaan, investor dan pengusaha Turki yang menjadikan pasar Saudi sebagai prioritas untuk kegiatan komersial akan terpengaruh.

photo
Arab Saudi boikot produk Turki - (Republika)
Di sisi lain, ekspor Saudi ke Turki antara Januari dan Agustus berjumlah USD1,1 miliar, sementara pada periode yang sama tahun lalu mencapai USD1,44 miliar, turun sebesar USD340 juta.

Alasan penurunan tingkat pertukaran perdagangan antara kedua negara selama bulan-bulan tersebut mungkin tidak terkait dengan ketegangan politik di antara mereka, karena sebagian besar negara di dunia mengalami penutupan total atau sebagian yang disebabkan oleh virus korona.

Produk Turki mencakup area penting dari pasar konsumsi harian bagi warga Saudi dan disukai karena harga yang lebih rendah dan kualitas yang lebih tinggi dibandingkan dengan produk dari negara lain, dan oleh karena itu memboikotnya bisa berarti beban tambahan bagi konsumen Saudi.

Warga Saudi yang bereaksi terhadap berita tentang pemboikotan produk Turki di media sosial tampaknya menolak langkah tersebut, yang kemungkinan alternatifnya adalah mengimpor melalui pelabuhan Jebel Ali di UEA, namun menghadapi kecaman luas di kalangan Saudi karena mengizinkan masuknya barang-barang yang dipalsukan.

Oleh karena itu, pemerintah Saudi diperkirakan tidak akan mengambil keputusan resmi untuk melarang impor produk Turki dan menghentikan transaksi komersial dengan perusahaan dan investor Turki.

 

https://www.aa.com.tr/id/berita-analisis/analisis-apakah-arab-saudi-benar-benar-boikot-produk-turki/2008315

 

sumber : Anadolu Agency
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA