Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Israel-UEA Sibuk Bahas Turis ke Al-Aqsa, Yordania Absen

Selasa 20 Oct 2020 23:38 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Buntut normalisasi Israel-UEA akan mendatangkan turis Muslim ke Al-Aqsa Kota Tua Yerusalem, lokasi Masjid Al-Aqsa berada.

Buntut normalisasi Israel-UEA akan mendatangkan turis Muslim ke Al-Aqsa Kota Tua Yerusalem, lokasi Masjid Al-Aqsa berada.

Foto: AP
Buntut normalisasi Israel-UEA akan mendatangkan turis Muslim ke Al-Aqsa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Seorang pejabat Israel mengatakan pada Senin (19/10) kemarin bahwa Israel dan Uni Emirat Arab (UEA) akan melakukan pertemuan untuk membahas masuknya ribuan turis dari negara-negara Teluk ke Kota Tua Yerusalem Timur, termasuk kompleks Masjid Al-Aqsa.

 

"Yerusalem akan menampung antara 100 ribu dan 250 ribu turis Muslim setahun, mereka bermimpi mengunjungi Al-Aqsa," ujar Wakil Wali Kota Yerusalem, Fleur Hassan-Nahoum dikutip dari laman Middleeasteye, Selasa (20/10). 

Baca Juga

 

Hassan-Nahoum menjelaskan bahwa pihaknya juga akan mengembangkan pariwisata Muslim di Yerussalem seperti halnya pengembangan parisiwata Kristen.

"Sama seperti kami mengembangkan pariwisata Kristen, kami berencana untuk bekerja mengembangkan pariwisata Muslim," ucapnya, sembari menambahkan, "Ada perubahan besar dalam pengerjaan," Imbuhnya. 

 

Menurut perjanjian perdamaian yang telah berlangsung lama antara Israel dan Yordania, Amman sebagai Ibu Kota Yordania tetap memegang kendali atas situs-situs suci Kristen dan Muslim di Yerusalem dan mengelola dana abadi atau wakaf kompleks Al-Aqsa.

 

Mantan menteri urusan agama dan wakaf Yordania, Hayel Daoud, mengatakan bahwa pada prinsipnya Yordania mendukung setiap orang Arab dan Muslim yang mengunjungi Masjid Al-Aqsa. Namun, otoritas Yordania tidak tertarik untuk menjadi bagian dari pembicaraan tentang kenjungan turis sersebut. 

 

"Tetapi kunjungan yang berkoordinasi dengan otoritas pendudukan (Israel) dan didasarkan pada kesepakatan yang ditandatangani tidak ada di kepentingan Al-Aqsa atau rakyat Palestina,” jelasnya. 

 

Pada Kamis (15/10) lalu, delegasi bisnis dari Abu Dhabi telah mengunjungi kompleks Masjid Al-Aqsa di bawah perlindungan polisi Israel.  Pada Ahad (18/10) delegasi tidak resmi lainnya yang diduga dari Dubai juga mengunjungi kompleks tersebut. Sementara, Delegasi UEA belum diberi izin dari Wakaf Yerusalem.

 

Kunjungan tersebut adalah pertama kalinya sejak Bahrain dan UEA menandatangani kesepakatan kontroversial yang disponsori AS dengan Israel pada 15 September di Washington DC.

Daoud mengatakan kepada MEE bahwa mengunjungi kompleks Al-Aqsa dalam koordinasi dengan Israel sama saja dengan “Memberikan pendudukan lapisan legitimasi”. "Ini adalah langkah yang tidak dapat diterima dan tidak akan membawa manfaat apa pun," katanya  

 

Pada Ahad (19/10), kantor gerakan Fatah Palestina di Yerusalem mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa setiap kunjungan ke Yerusalem yang tidak berkoordinasi dengan Yordania dan Wakaf Palestina adalah sebuah gangguan dan bukan kunjungan.

 

Sumber: https://www.middleeasteye.net/news/israel-uae-aqsa-jerusalem-gulf-tourists 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA