Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Imam Prancis Ajak Masjid Prancis Doakan Guru yang Dibunuh

Selasa 20 Oct 2020 19:29 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Nur Aini

Petugas polisi Prancis berdiri di luar sebuah sekolah menengah setelah seorang guru sejarah yang membuka diskusi dengan siswa tentang karikatur Nabi Muhammad SAW dipenggal, Jumat, 16 Oktober 2020 di Conflans-Sainte-Honorine, utara Paris. Polisi telah menembak mati tersangka pembunuh. Guru itu menerima ancaman setelah membuka diskusi untuk berdebat tentang karikatur sekitar 10 hari yang lalu, kata pejabat polisi itu kepada The Associated Press.

Petugas polisi Prancis berdiri di luar sebuah sekolah menengah setelah seorang guru sejarah yang membuka diskusi dengan siswa tentang karikatur Nabi Muhammad SAW dipenggal, Jumat, 16 Oktober 2020 di Conflans-Sainte-Honorine, utara Paris. Polisi telah menembak mati tersangka pembunuh. Guru itu menerima ancaman setelah membuka diskusi untuk berdebat tentang karikatur sekitar 10 hari yang lalu, kata pejabat polisi itu kepada The Associated Press.

Foto: AP/Michel Euler
Masjid-masjid di Prancis diminta mendoakan guru tersebut pada sholat Jumat.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Imam Prancis mengatakan guru sejarah yang dibunuh setelah menunjukkan karikatur Nabi Muhammad di depan kelas adalah martir kebebasan berekspresi. Ia meminta masjid-masjid di Prancis mendoakan guru tersebut pada sholat Jumat.

Imam masjid Drancy, pinggir kota Paris, Hassen Chalghoumi memperingatkan ekstremisme. Ia meminta orang tua untuk tidak menumbuhkan kebencian di Prancis.

Chalghoumi meletakkan bunga di depan sekolah Conflans-Sainte-Honorine, tempat guru yang dibunuh remaja 18 tahun asal Chechen, bekerja. Bersama pemuka agama Islam Prancis lainnya, Chalghoumi mengatakan sudah waktunya masyarakat muslim bangun dengan bahaya ekstremisme.

Baca Juga

"(Guru) itu martir kebebasan berekspresi, dan orang bijak yang mengajarkan toleransi, peradaban, dan menghargai orang lain," kata Chalghoumi, Selasa (20/10).

Chalghoumi presiden Konferensi Imam Prancis yang rutin menyerukan toleransi antar-agama. Ia mengatakan pihak berwenang muslim harus melihat pembunuhan itu sebagai tanda peringatan.

"Rektor masjid, imam, orang tua, kelompok masyarakat sipil, bangun, masa depan Anda dipertaruhkan," katanya.

Ia mengatakan ekstremis di Prancis terorganisir dengan baik. Mereka tahu caranya menggunakan sistem hukum dan tahu berapa jauh mereka dapat berjalan.

"Kami tentu harus berhenti melakukan viktimisasi, kami memiliki semua hak di Prancis, seperti semua orang lain, orang tua harus memberitahu anak-anak mereka mengenai hal-hal baik di republik ini," katanya.

Chalghoumi tokoh yang kontroversial di lingkungan Islam Prancis. Ia sempat berselisih dengan milisi Islam asal Maroko Abdelhakim Sefrioui.

Pada 2010 lalu saat Prancis memperdebatkan untuk melarang perempuan muslim memakai cadar, Sefrioui mencoba mengeluarkan Chalghoumi dari masjid Drancy. Chalghoumi mengatakan ia mendapat perlindungan dari polisi setelah mendapat ancaman pembunuhan. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA