Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Lama 'Puasa Bicara' Terawan Muncul ke Publik di HUT Golkar

Selasa 20 Oct 2020 18:16 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Agus Yulianto

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto (kanan)

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto (kanan)

Foto: ANTARA/Puspa Perwitasari
Kementerian Kesehatan berusaha memprioritaskan alat kesehatan  dalam negeri. 

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto kembali berbicara di depan publik, ketikan menjadi narasumber dalam diskusi yang digelar dalam rangka perayaan HUT ke-56 Partai Golkar. Sebelumnya, selama berbulan-bulan masa pandemi Covid-19, dia 'puasa berbicara' ke publik.

Dalam diskusi yang bertema ‘Membangun Riset Kemandirian Sektor Kesehatan Nasional’, Menkes menjelaskan, bahwa Kementerian Kesehatan berusaha memprioritaskan alat kesehatan (alkes) dalam negeri. Ada empat langkah terobosan yang sedang dan akan dilakukan pihaknya.

“Satu, meningkatkan pengawasan implementasi regulasi kewajiban penggunaan alkes dalam negeri,” ujar Terawan dalam diskusi daring yang digelar Partai Golkar, Selasa (20/10).

Dua, berkoordinasi dengan kementerian atau lembaga terkait. Selanjutnya, adanya regulasi yang mengikat fasilitas layanan kesehatan (Fasyankes).

“Empat, melakukan promosi atau pameran produk alkes dalam negeri. Target 30 persen pemanfaatan alkes dalam negeri di fasilitas pemerintah,” ujar Terawan.

Dalam kesimpulannya, dia menyampaikan, bahwa Kemenkes mendorong dan mengembangkan penyelenggaraan riset. Serta pengembangan persediaan farmasi dan alat kesehatan, dalam rangka kemandirian obat dan alkes di masa pandemi Covid-19.

Pembinaan juga telah dilakukan kepada industri dalam negeri. Sehingga, dapat memproduksi inovasi produk diagnostik dan ventilator karya anak bangsa yang memenuhi standar keamanan, mutu, dan manfaat dalam penanganan Covid-19.

“Selain produksi alat kesehatan dalam negeri, juga didorong penggunaan obat tradisional agar masyarakat dapat melakukan upaya promotif dan preventif secara mandiri dan benar,” ujar Terawan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA