Sunday, 21 Rabiul Akhir 1442 / 06 December 2020

Sunday, 21 Rabiul Akhir 1442 / 06 December 2020

Mengapa Mutasi Bikin Virus Corona Mematikan Bagi Manusia?

Rabu 21 Oct 2020 00:45 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Reiny Dwinanda

Ilustrasi virus corona dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat. Studi menemukan silent mutations membuat Covid-19 lebih mematikan pada manusia.

Ilustrasi virus corona dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat. Studi menemukan silent mutations membuat Covid-19 lebih mematikan pada manusia.

Foto: CDC via AP, File
Virus corona tidak membuat hewan yang menjadi sumber virus jatuh sakit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Virus corona jenis baru (SARS-CoV-2), yang menyebabkan infeksi penyakit Covid-19, telah menjadi pandemi sejak awal tahun ini. Ketika wabah yang masih terus menyebar dengan cepat di seluruh dunia, para peneliti terus berusaha untuk memahami perilaku virus dan berbagai aspek darinya yang masih menjadi misteri.

Dengan memahami perilaku SARS-CoV-2, hal ini mungkin dapat membantu menemukan cara untuk mengobati COVID-19 dan tindakan pencegahan lebih baik bagi semua orang di dunia. Dilansir Times Now News, mutasi pada virus corona jenis baru telah dipelajari dengan cermat.

Beberapa mutasi yang menyiratkan bahwa virus dapat menjadi lebih ganas atau lebih menular telah menjadi salah satu penyebab umum timbulnya kekhawatiran. Pertanyaannya, jika virus bermutasi begitu cepat, apakah satu vaksin akan cukup untuk mencegah infeksi?

Pertanyaan lain yang sangat umum ditanyakan orang adalah mengapa virus corona jenis baru menyebar begitu luas di antara manusia? Hal tersebut dibandingkan dengan penularan di antara hewan, seperti misalnya kelelawar tidak terlihat mengalami adanya masalah kesehatan karena virus corona jenis baru.

Para peneliti dalam studi terbaru menemukan bagaimana SARS-CoV-2 memengaruhi manusia dan hewan seperti kelelawar berikut perbedaannya.  Virus corona jenis baru diketahui dapat menyerang seluruh organ vital tubuh, termasuk paru-paru, jantung, ginjal, dan hati. Selain itu, Covid-19 juga berpotensi menyebabkan kerusakan pada bagian tubuh manapun, mengingat dapat menyerang pembuluh darah.

Meski SARS-CoV-2 tampaknya telah melompat dari satwa liar ke manusia, tampaknya tidak berbahaya pada hewan, seperti kelelawar, yang juga merupakan sumber virus. Demikian juga dengan trenggiling yang diduga merupakan penghubung virus itu ditularkan ke manusia.

Baca Juga

Tidak ada gejala yang berarti atau hilangnya nyawa yang terlihat pada hewan-hewan tersebut. Hal ini yang juga menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana dan mengapa virus hanya menyebabkan efek mematikan pada manusia.

Studi menemukan silent mutations atau ‘mutasi secara diam-diam' membuat Covid-19 lebih mematikan pada manusia. Menurut penelitian dari Duke University, beberapa mutasi 'diam' telah tercatat dalam virus corona tipe baru ini.

Jumlah mutasi tersebut sekitar 30 ribu huruf kode genetik patogen, yang membuatnya lebih mematikan pada manusia. Menurut penulis penelitian, perubahan kecil dikaitkan dengan cara molekul RNA dari virus corona dilipat dengan sel manusia.

"Kami mencoba mencari tahu apa yang membuat virus ini begitu unik," kata Alejandro Berrio, penulis utama studi, dalam sebuah pernyataan.

Dalam studi, para peneliti menggunakan teknik statistik yang mereka rancang untuk mengidentifikasi perubahan adaptif yang berkembang dalam genom SARS-CoV-2 pada manusia, namun tidak ditemukan pada virus corona yang terkait erat yang ditemukan pada trenggiling dan kelelawar. Penelitian sebelumnya juga menemukan kesan khas dari seleksi positif pada gen yang terkait dengan pengkodean protein lonjakan mematikan, yaitu struktur yang digunakan oleh virus untuk menyerang sel manusia ditemukan di permukaannya.

Studi saat ini menemukan mutasi baru yang mengubah protein lonjakan.  Dengan demikian, hal itu menyatakan bahwa galur virus yang memiliki mutasi ini memiliki kemungkinan yang lebih besar untuk berkembang. Ini juga mengidentifikasi alasan lain untuk hal yang sama, yang sebelumnya tidak disebutkan dalam penelitian lain.

Para peneliti mengatakan bahwa mutasi diam-diam ini, disebut sebagai Nsp4, dan Nsp 16, ditemukan di dua wilayah lain dari genom patogen penyebab Covid-19. Mutasi ini tampaknya telah memperkuat virus corona, memberikan keunggulan biologisnya atas galur pendahulunya tanpa memengaruhi perubahan apa pun pada protein yang dikodekan olehnya.

Berrio menyatakan bahwa perubahan ini mungkin berdampak pada bagaimana RNA virus, yang merupakan materi genetik SARS-CoV-2, melipat menjadi bentuk 3-D dan bekerja di dalam sel manusia. Apa yang bisa dilakukan oleh perubahan dalam struktur RNA untuk menghasilkan perbedaan yang jelas antara virus SARS-CoV-2 pada manusia dan virus corona lainnya, yang ada di kelelawar dan trenggiling, masih belum diketahui.

Namun, para ilmuwan setuju bahwa kemungkinan besar virus tersebut menyerap kemampuan untuk menyebar dengan cepat sebelum orang dapat mengenali status infeksinya dan ini mungkin bukan akhirnya. Mengingat seberapa cepat dan sering virus bermutasi, Berrio menyimpulkan virus terus bermutasi dan berevolusi.

“Jadi ada kemungkinan bahwa jenis baru virus corona yang mampu menginfeksi hewan lain mungkin muncul dan berpotensi menyebar ke manusia seperti SARS-CoV- 2 melakukannya. Kita harus bisa mengenalinya dan berusaha untuk mengatasinya lebih awal,” jelas Berrio.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA