Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Soal Catatan Melawan Mourinho, Wenger: Ini Provokasi

Senin 19 Oct 2020 23:23 WIB

Red: Agung Sasongko

Pelatih Arsenal Arsene Wenger mengangkat piala yang dipersembahkan untuknya usai laga Arsenal menghadapi Burnley di Emirates Stadium, London, Ahad (6/5). Pertandingan tersebut menjadi laga terakhir menukangi Arsenal di Emirates Stadium

Pelatih Arsenal Arsene Wenger mengangkat piala yang dipersembahkan untuknya usai laga Arsenal menghadapi Burnley di Emirates Stadium, London, Ahad (6/5). Pertandingan tersebut menjadi laga terakhir menukangi Arsenal di Emirates Stadium

Foto: AP Photo/Matt Dunham
Wenger menanggapi santai reaksi Jose Mourinho yang tidak dimasukkan dalam biografi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Arsene Wenger menanggapi santai reaksi Jose Mourinho yang tidak dimasukkan dalam biografi mantan pelatih Arsenal asal Prancis itu meskipun mereka berseteru selama bertahun-tahun. Menurutnya, berurusan dengan pelatih asal Portugal itu membuatnya seperti berada di taman-kanak-kanak lagi.

Seperti disiarkan Reuters, Senin (19/10), otobiografi Wenger, "My Life in Red and White" (Hidup Saya dalam Merah dan Putih), menceritakan 22 tahun keberadaannya di Arsenal tapi tidak menyebut duelnya dengan Mourinho, yang klubnya Chelsea meruntuhkan status 'Tak terkalahkan' pria asal Prancis itu pada 2004-2005.

Mourinho telah mengatakan alasan dia tidak disebut dalam buku itu. "Karena dia tidak pernah mengalahkan saya.

Baca Juga

"Itu tidak mengganggu saya. Ini provokasi permanen," kata Wenger kepada Canal Plus.

"Saya merasa seperti saya berada di taman kanak-kanak bersama dia. Tapi itu adalah bagian dari kepribadiannya."

Rivalitas Mourinho dengan Wenger mencapai titik didih pada 2014 ketika mereka berkelahi secara fisik di tepi lapangan dalam pertandingan Liga Premier di Stamford Bridge.

Wenger membutuhkan 14 kali upaya untuk akhirnya mengalahkan Mourinho, yang pernah menyebutnya sebagai "spesialis kegagalan". Ia hanya berhasil dua kali menang dalam 19 pertemuan.

"Kami mengalahkan dia dua kali. Kami menang, dan juga banyak hasil seri," Wenger menambahkan.

"Bukan 'kamu' yang menang, kamu hanya berpartisipasi dalam kemenangan. 'Kami' lah yang menang. Manajer berada di sana untuk mendapat hasil maksimal dari tim."

Wenger, yang meninggalkan Arsenal pada 2018, ditunjuk sebagai kepala pemgembangan sepak bola global oleh FIFA tahun lalu sedangkan Mourinho sekarang menangani Tottenham Hotspur.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA