Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Survei Indikator: Kepuasan Publik Terhadap Pemerintah Naik

Senin 19 Oct 2020 07:41 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Agus Yulianto

Direktur Eksekutif Indikator Poitik Indonesia Burhanuddin Muhtadi

Direktur Eksekutif Indikator Poitik Indonesia Burhanuddin Muhtadi

Foto: Darmawan / Republika
Adanya bansos pemerintah dinilai berpengaruh terhadap angka kepuasan masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indikator Politik Indonesia merilis hasil survei terbaru bertajuk mitigasi dampak covid-19 antara kepentingan ekonomi dan kesehatan. Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi mengatakan, bahwa kepuasan publik di bulan September terhadap pemerintah pusat, mengalami kenaikan dibanding Mei. 

"Di Mei yang sangat puas atau cukup puas itu hanya sedikit di atas 50 persen, sekarang mencapai 66 persen yang sangat puas atau cukup puas," kata Burhanuddin dalam diskusi daring, Ahad (18/10). 

photo
Berbagai barang kebutuhan pokok yang disiapkan saat Kick Off Bantuan Sosial Pemerintah Provinsi Jawa Barat Tahap Tiga, di Gudang PT Panasia Indo Resources Tbk, Jalan Moh Toha, Kabupaten Bandung, Rabu (7/10). Penerima manfaat Bansos tahap tiga ini jumlahnya mencapai 1,907.274 kepala keluarga yang telah diverifikasi dan dipadankan oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP). - (Edi Yusuf/Republika)
Menurutnya, adanya bantuan sosial (bansos) yang dikeluarkan pemerintah dinilai berpengaruh terhadap angka kepuasan masyarakat. Hal lain yang juga berpengaruh terhadap puas tidaknya masyarakat dengan pemerintah pusat, yaitu aspek kelas, dan aspek partisan.

"Aspek kelas, semakin rendah tingkat pendidikan dan pendapat, cenderung lebih puas dibanding mereka yang pendapatan atau pendidikannya tinggi terhadap kinerja pemerintah pusat," jelasnya. 

Sementara aspek partisan yaitu tergantung terhadap apa yang menjadi pilihan politik di pilpres 2019 lalu. Seseorang yang pada pemilu lalu memilih Jokowi-Ma'ruf cenderung akan mengatakan puas dengan kinerja pemerintah pusat. Sebaliknya ketika seseorang memilih Prabowo-Sandiaga pada 2019 lalu, meskipun Prabowo sudah masuk pemerintah, maka responden cenderung menjawab tidak puas.

Selain itu, kepercayaan publik terhadap Presiden Jokowi dalam penanganan covid-19 juga mengalami peningkatan. 60 persen responden menyatakan percaya dan sangat percaya Presiden Jokowi mampu menangani Covid-19. Sedangkan kepercayaan publik terhadap Menteri Kesehatan justru lebih rendah yang hanya 44,6 persen. 

"Tapi kalau ditanya kepada warga secara umum dari Sabang sampai Merauke, dari Miangas sampai Rote, yang puas terhadap Pak Terawan masih cukup percaya itu dikisaran 45 persen meskipun jauh lebih rendah dibanding tingkat kepercayaan mereka terhadap Presiden," ujarnya. 

Untuk diketahui survei Indikator dilakukan pada 24-30 September 2020 dengan menggunakan 1.200 responden melalui metode simple random sampling. Sementara margin of error sebesar 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA