Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Bekasi Utara Jadi Penyumbang Kasus Covid-19 Tertinggi

Ahad 18 Oct 2020 21:36 WIB

Rep: Uji Sukma Medianti/ Red: Friska Yolandha

Perkembangan kasus Covid-19 di Kota Bekasi masih tinggi. Ada lima Pada Rabu (14/10) kemarin total kumulatif Covid-19 di Kota Bekasi mencapai 5.296 kasus.

Perkembangan kasus Covid-19 di Kota Bekasi masih tinggi. Ada lima Pada Rabu (14/10) kemarin total kumulatif Covid-19 di Kota Bekasi mencapai 5.296 kasus.

Foto: Prayogi/Republika
Tiga kelurahan dengan kasus tertinggi ada di Kecamatan Bekasi Utara.

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Perkembangan kasus Covid-19 di Kota Bekasi masih tinggi. Pada Rabu (14/10) kemarin total kumulatif Covid-19 di Kota Bekasi mencapai 5.296 kasus. Dari total tersebut, terdapat lima kecamatan dan lima kelurahan penyumbang kasus terbanyak.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) pada Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bekasi, Dezy Syukrawati, menuturkan, peningkatan kasus tersebut disebabkan oleh tracing yang dilakukan pemerintah kota.

“Ada wilayah yang menyumbang kasus terbanyak. Salah satunya itu, karena kita terus mencari, prinsipnya adalah ketika kita mencari kita akan menemukan,jumlah yang kita temukan pastinya akan banyak,” jelas Dezy kepada wartawan, Ahad (18/10).

Dia memerinci, lima kecamatan dengan kasus tertinggi ada di Kecamatan Bekasi Utara sebanyak 841 kasus, Bekasi Timur 649 kasus, Bekasi Barat 644 kasus, Bekasi Selatan 554 kasus, dan Mustikajaya 399 kasus. Sedangkan, kelurahan dengan kasus Covid-19 tertinggi ada di Kaliabang Tengah 213 kasus, Kayuringin Jaya 209 kasus, Teluk Pucung 186 kasus, Duren Jaya 184 kasus, dan Harapan Jaya 180 kasus. 

“Tiga kelurahan dengan kasus tertinggi ada di Kecamatan Bekasi Utara,” jelasnya.

Dezy menambahkan, mayoritas angka positif yang ditemukan adalah orang-orang yang tak memiliki keluhan maupun penyakit penyerta atau orang tanpa gejala (OTG). Sehingga, tindakan yang dilakukan adalah menyarankan untuk melakukan isolasi selama 10 hari.

“OTG sebagian besar. Nah kalau orang OTG ini yang penting kita kasih edukasi, dia harus bertahan minimal dari saat dia temukan 10 hari itu dia mau mengisolasi dirinya dulu mau di rumah atau di mananya isolasi mandiri dulu,” terangnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA