Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

78 Persen Orang AS Yakin Vaksin Covid-19 Dipengaruhi Politik

Senin 19 Oct 2020 01:43 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Gita Amanda

Ilustrasi Covid-19

Ilustrasi Covid-19

Foto: Pixabay
Sebagian besar orang Amerika menganggap kemajuan pengembangan vaksin terlalu cepat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menurut survei Agustus dari STAT dan Harris Poll, 78 persen orang Amerika khawatir vaksin Covid-19 lebih dipengaruhi oleh politik daripada sains. Sebagian besar pendapat bipartisan, 72 persen dari Partai Republik dan 82 persen dari Demokrat tidak mempercayai vaksin yang didorong oleh politikus terlepas dari afiliasi partainya.

Profesor Bioetika dan Kesehatan Masyarakat di Johns Hopkins Nancy Kass mengatakan politikus yang memberikan nasihat kesehatan masyarakat selama krisis Covid-19 telah menimbulkan kebingungan publik tentang apa itu kebenaran dan fiksi. "Ini mengubah Covid-19 menjadi penyakit politik daripada masalah kesehatan masyarakat. Operation Warp Speed dari administrasi Trump, sebuah inisiatif senilai 10 dolar AS yang dibandingkan dengan Proyek Manhattan. Proses yang efisien untuk mengembangkan vaksin virus corona dengan tujuan akhir mendistribusikan 300 juta dosis pada Januari 2021," kata dia dilansir dari New York Post, Ahad (18/10).

Ini adalah proyek ambisius yang telah membuat khawatir alih-alih meyakinkan banyak orang Amerika. Politik jelas telah dimasukkan ke dalam penemuan ilmiah beberapa bulan terakhir ini.

"Saya sangat skeptis tentang apakah vaksin ini disederhanakan oleh peneliti yang kredibel.  Mengingat ini adalah tahun pemilu, jelas para politikus memiliki kepentingan untuk memberikan solusi apa pun untuk mengakhiri pandemi ini, meskipun solusinya hanyalah fasad PR yang tidak efektif," kata Rohan Arora seorang aktivis kesehatan lingkungan yang tinggal di Washington, DC.

Meskipun Gedung Putih menyetujui pedoman FDA baru yang akan memperpanjang kerangka waktu untuk uji klinis vaksin, Trump mencerca FDA di Twitter pada 6 Oktober, menyebut pedoman yang diperbarui, pekerjaan politik lain yang sukses.

"Pengabaian terang-terangan Trump karena melakukan hal yang benar sekali lagi memengaruhi kesehatan orang Amerika. Jelas bahwa vaksin yang aman dan manjur bagi presiden tidak sepenting memiliki hak membual untuk mengembangkan vaksin selama masa kepresidenannya,” kata Crystal Hawkins seorang RN persalinan dan kelahiran di Philadelphia, yang menggambarkan dirinya sebagai "pro-vaxxer".

Senator Kamala Harris menyatakan pada debat wakil presiden 7 Oktober ketika ditanya  apakah dia akan mendapatkan vaksin Covid-19 atau tidak.  “Tetapi jika Donald Trump memberi tahu kita bahwa kita harus menerimanya maka saya tidak akan menerimanya," kata dia.

Ketakutan atas vaksin tersebut berdasarkan sejarah yang lalu. Pada tahun 1976, strain baru virus H1N1 yang dicurigai secara genetik mirip dengan “flu Spanyol” tahun 1918 membuat ratusan tentara di Fort Dix, NJ sakit sakit. Presiden Gerald Ford saat itu, mencari pers yang baik di tahun pemilihan, meluncurkan kampanye ambisius untuk, dalam kata-katanya, memvaksinasi setiap pria, wanita dan anak di Amerika Serikat.

Meskipun vaksin tersebut masih dalam uji klinis awal, Kongres mengeluarkan undang-undang yang mengesahkan peluncuran awal yang terburu-buru, yang datang dengan slogan "Roll Up Your Sleeve, America."  Tetapi ketika 35 orang lanjut usia meninggal setelah divaksinasi, dan ratusan menderita kelainan saraf yang langka, jumlah vaksinasi anjlok dan upaya tersebut dijuluki "kegagalan" oleh beberapa jurnalis.

Bukan hanya politisi yang diduga menggunakan vaksin Covid-19 untuk keuntungan pribadi.  Pembuat obat juga berada di bawah pengawasan.  Ada ratusan vaksin dalam fase pengujian pra-klinis, tetapi hanya empat yang dijalankan oleh Pfizer, Moderna, Johnson & Johnson, dan AstraZeneca saat ini dalam uji klinis Fase 3.

Tapi ada masalah dalam beberapa pekan terakhir.  AstraZeneca, yang mengembangkan vaksinnya dengan University of Oxford, menghentikan studinya pada awal September setelah seorang peserta mengembangkan gejala neurologis parah yang konsisten dengan myelitis transversal, peradangan langka pada sumsum tulang belakang.

Dan pada hari Senin, Johnson & Johnson menghentikan uji coba karena "penyakit yang tidak dapat dijelaskan" pada peserta;  Eli Lilly melakukan hal yang sama pada hari Selasa.

Belum lagi, sebagian besar orang Amerika menganggap kemajuannya terlalu cepat. Dalam jajak pendapat Pew Research, 78 persen percaya bahwa vaksin dikembangkan terlalu cepat, sebelum keamanan dan keefektifannya dipahami sepenuhnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA