Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Saran Waketum MUI Kepada Pemerintah Soal Armenia-Azerbaijan

Ahad 18 Oct 2020 13:24 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Muhammad Hafil

Saran Waketum MUI Kepada Pemerintah Soal Armenia-Azerbaijan. Foto: Wakil Ketua Umum MUI KH Muhyiddin Junaidi didampingi pimpinan MUI saat memimpin pertemuan dengan pimpinan ormas Islam tingkat pusat di Gedung MUI Pusat, Jakarta, Kamis (12/3).

Saran Waketum MUI Kepada Pemerintah Soal Armenia-Azerbaijan. Foto: Wakil Ketua Umum MUI KH Muhyiddin Junaidi didampingi pimpinan MUI saat memimpin pertemuan dengan pimpinan ormas Islam tingkat pusat di Gedung MUI Pusat, Jakarta, Kamis (12/3).

Foto: Republika/Prayogi
Indonesia diminta memediasi Armenia-Azerbaijan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Armenia dan Azerbaijan telah menyetujui melakukan gencatan senjata dalam konflik Nagorno-Karabakh. Persetujuan penghentian perang ini disetujui keduanya pada Sabtu (17/10). 

Wakil Ketua Umum Majelis Indonesia (MUI) KH Muhyiddin Junaiddi mengatakan, sebagai negara dengan penduduk Islam terbesar, Indonesia perlu menjadi mediator perdamaian. Karena dua negara tersebut adalah anggota Gerakan Non Blok (GNB), terlebih Azerbaijan memiliki hubungan emosional dengan Indonesia.

"Apalagi Azerbejan punya hubungan bilateral yang baik dengan Indonesia dan mitra dagang strategis," kata KH Muhyiddin saat dihubungi, Ahad (18/10).

KH Muhyiddin menceritakan, perang antara Armenia dan Azerbaijan bukan baru pertama kali meletus, konflik bersenjata sudah terjadi sejak 30 tahun yang lalu. Kata dia, dalam Islam tujuan perang adalah untuk menjaga kedaualatan dan integritas negara serta menyelamatkan manusia dari kepunahan.

"Azerbaijan dengan mayoritas penduduknya yang muslim telah sabar menahan arogansi Armenia yang disupport oleh Russia dan AS dalam konflik tentang kawasan Narogo Karabakh," ujarnya.

Wilayah tersebut, kata KH Muhyiddin yang juga Ketua Komisi Hubungan Internasional MUI ini mengatakan, konon Azerbaizan kaya sumber daya alam yang tentu sangat vital bagi pengembangan kawasan dan nasional.

"Armenia dengan mayoritas penduduknya non muslim, memang berada di atas angin karena dukungan beberapa negara tetangga, seperti Iran dan Rusia. Hubungan emosional mendorong Eropa bersama Armenia," katanya.

Sementara kata KH Muhyiddin, Azerbejan usai menanda tangani pakta kerja sama deng Turki, berhasil mendapatkan support logistik yang cukup memadai sehingga mampu mengimbangi dan menguasai medan laga. Keunggulan tersebut di maksimalkan dengan terus memperluas wilayah yang sejak tiga dekade di bawah kendali Armenia.

"Bahkan ribuan warga sipil Azerbaijan antri dengan penuh semangat untuk mendaftarkan diri menjadi Mujahid demi membela kedaulatan negara mereka," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA