Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Kolumnis: Islamofobia, Hal yang Tidak Diinginkan Biden

Ahad 18 Oct 2020 13:17 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Muhammad Hafil

Kolumnis: Islamofobia, Hal yang Tidak Diinginkan Biden. Foto: Calon presiden dari Partai Demokrat, mantan Wakil Presiden Joe Biden

Kolumnis: Islamofobia, Hal yang Tidak Diinginkan Biden. Foto: Calon presiden dari Partai Demokrat, mantan Wakil Presiden Joe Biden

Foto: AP Photo/Carolyn Kaster
Biden membutuhkan dukungan Muslim.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Kampanye yang dilakukan Capres AS Joe Biden memang dihadiri sedikit orang dan memperlihatkan kurangnya antusiasme. Namun dalam jajak pendapat, Biden unggul 10 ribu poin. Ini disampaikan kolumnis Robert Spencer dalam artikelnya yang dimuat di PJ Media.

Dalam artikel itu dijelaskan, bahwa kelompok sayap kiri keras seperti Ilhan Omar, Rashida Tlaib dan Linda Sarsour, yang semuanya Muslim, dengan tegas berada di pihak Bernie Sanders sebelum mundur dari pencapresan Partai Demokrat hingga kemudian Biden maju dari partai tersebut.

Biden telah merilis pesan video kepada Muslim Advocates, asosiasi pengacara Muslim yang memikul tanggung jawab utama untuk menuntut. Isi video 2010 itu dia meminta agar pemerintahan Obama menghapus semua penyebutan Islam dan jihad dari pelatihan kontrateror.

Obama, tentu saja, segera menurutinya, meskipun faktanya hal ini akan melemahkan kemampuan penegak hukum dan badan intelijen untuk memahami dan mengalahkan para jihadis. Dan sekarang Joe bekerja keras untuk menunjukkan kepada mereka bahwa dia akan sama pula perhatiannya.

"Hari ini, kepercayaan sedang surut. Harapan tampaknya sulit dipahami. Alih-alih sembuh, kita malah terkoyak. Dan saya menolak untuk membiarkan itu terjadi. Kami memiliki masa depan yang terlalu cerah untuk membiarkannya tenggelam dalam kemarahan dan perpecahan," kata Biden.

"Sebagai presiden, saya akan bekerja dengan Anda untuk merobek racun kebencian dari masyarakat kita, menghormati kontribusi Anda, dan mencari ide-ide Anda. Pemerintahan saya akan terlihat seperti Amerika, Muslim Amerika melayani di setiap tingkatan," tambah Biden.

Muslim membentuk sekitar satu persen dari populasi Amerika. Jadi jika pemerintahan Presiden Biden (atau Presiden Harris, atau Presiden Pelosi) benar-benar akan "terlihat seperti Amerika," itu akan menampilkan satu orang Muslim yang ditunjuk untuk setiap sembilan puluh sembilan orang non-Muslim yang ditunjuk.

Tentu saja, Demokrat tidak mungkin seketat itu. Biden membutuhkan dukungan dari kelompok kiri-keras, termasuk tidak hanya Muslim seperti Omar, Tlaib, Sarsour dan pendukung Muslim mereka, tetapi juga pendukung non-Muslim mereka, yang mungkin senang bahwa Biden akan menjadi cukup inklusif untuk menempatkan tempat yang luas jumlah Muslim dalam posisi kekuasaan dan pengaruh.

Dalam melakukannya, pemerintahan Biden/Harris/Pelosi tidak mungkin melakukan upaya apa pun untuk memerintah supremasi Syariah, anggota Ikhwanul Muslimin, dan musuh kebebasan berbicara karena pertimbangan. Mengapa, itu disebut Islamofobia.

Dan jika ada hal yang tidak diinginkan Biden pada saat ini, itu adalah Islamofobia. Di balai kotanya pada Selasa lalu, di mana George Stephanopoulos and Co. menjilatinya selama satu setengah jam, Biden sekali lagi menyangkal apa yang disebutnya "Kesepakatan Hijau Baru," meski situs webnya masih menegaskan dukungan untuk itu.

Kaum sayap kiri semakin dominan di Partai Demokrat, dan tidak ramah terhadap kandidat yang berulang kali melemparkan mereka ke bawah bus. Dan lihat! Dia berkata "Insya Allah"! Dan sekarang dia ingin Muslim di setiap level pemerintahannya!

Apakah kaum sayap kiri akan tertipu oleh ini? Mungkin tidak, karena mereka lebih jahat daripada bodoh, tetapi mereka tidak punya tempat lain untuk dituju. Anti-Semit terkenal dan mantan pemimpin Women's March, Linda Sarsour memberi isyarat Juli lalu bahwa dia menahan Biden dengan tali pendek, dengan menyatakan "Saya memilih Biden" dan kemudian segera menekankan bahwa dukungannya jelas bersyarat.

"Tapi saya memilih dia sebagai lawan saya di Gedung Putih. Saya ingin dia mengalahkan Trump sehingga kami dapat memobilisasi gerakan kami untuk meminta pertanggungjawaban dan mendorongnya untuk melakukan dan menjadi lebih baik. Kami tidak bisa melakukan itu dengan Trump," kata Sarsour.

"Bernie Sanders mendapatkan suara kami dan kami membutuhkan Biden untuk terus melakukan hal yang sama," lanjut Sarsour.

"Ketika Joe Biden melakukan hal yang benar, Anda lebih baik percaya Linda Sarsour yang akan berkata, 'Anda tahu apa? Terima kasih banyak, Presiden Joe Biden, karena telah melakukan hal yang benar. 'Dan ketika Presiden Joe Biden tidak melakukan hal yang benar, komunitas kita perlu berkumpul dan meminta pertanggungjawabannya."

Bahkan janji terbaru Biden tidak akan membuat masalah tersebut hilang. Satu-satunya hal yang akan menenangkan sayap Omar, Tlaib, dan Sarsour. Maka Biden perlu dengan sepenuh hati dan tanpa syarat, seluruh agenda sosialis, internasionalis, pro-migrasi, dan anti-kontrateror mereka.

Kaum kiri yang keras akan tetap di rumah, begitu juga Joe. Mereka tidak memiliki tempat untuk pergi kecuali ruang bawah tanahnya, bahkan pada 20 Januari nanti. Orang-orang Joe akan bekerja sangat keras dalam dua pekan ke depan mencegah kemungkinan itu, dan diperkirakan akan terlibat dalam lebih banyak Islamopandering.

Sumber:

https://pjmedia.com/news-and-politics/robert-spencer/2020/10/17/biden-muslims-will-serve-at-every-level-of-his-administration-n1066190

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA