Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Gantung Raket, Jorgensen: Denmark Open Kenangan Manis

Sabtu 17 Oct 2020 17:23 WIB

Red: Endro Yuwanto

Pebulu tangkis tunggal putra unggulan keempat asal Denmark Jan O Jorgensen.

Pebulu tangkis tunggal putra unggulan keempat asal Denmark Jan O Jorgensen.

Foto: Antara/Wahyu Putro A
Jan O Jorgensen pernah mencapai rangking dua dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mantan pebulu tangkis ranking dua dunia asal Denmark Jan O Jorgensen resmi mengakhiri karier internasionalnya pada turnamen level Super 750 Denmark Open 2020 di Odense Sports Park, Odense, Denmark. Pertandingan perempat final melawan rekan senegara Anders Antonsen pada Sabtu (17/10) dini hari WIB menjadi laga terakhir yang dilakoni Jorgensen sebelum gantung raket.

Meski kalah dari Antonsen dengan skor 12-21, 10-21, pemain berusia 32 tahun itu mengaku Denmark Open tahun ini akan selalu menjadi kenangan manis baginya. Ia pun merasa bangga karena bisa menutup kariernya pada turnamen tersebut.

“Hari ini saya sangat emosional, ada perasaan senang sekaligus terharu. Ini akan menjadi kenangan tak terlupakan untuk saya. Meski hasilnya kurang memuaskan, saya tetap bangga bisa bertanding di turnamen ini,” kata Jorgensen dikutip dari laman BWF, Sabtu.

Berkaitan dengan laga terakhirnya itu, Jorgensen mengaku sempat gugup, bahkan sebelum berjalan memasuki arena pertandingan. Di satu sisi, ia merasa sedih karena akan segera mengakhiri kariernya.

Di sisi lain, Jorgensen juga gugup karena lawan yang dihadapinya merupakan pemain unggulan ketiga, sedangkan Jorgensen merupakan unggulan kedelapan.

“Saya gugup sekali ketika berjalan memasuki arena, karena Antonsen lebih diunggulkan. Tapi ketika pertandingan dimulai, rasanya semakin campur aduk, ada rasa terharu karena ini akan jadi laga terakhir saya. Apapun hasilnya, saya sudah berjuang maksimal hari ini,” ungkap Jorgensen.

Sementara itu, Antonsen mengaku juga ikut merasa emosional atas perpisahan yang disampaikan oleh rekannya tersebut. Ia pun sempat kehilangan fokus di tengah permainan mengingat Jorgensen akan segera pensiun.

“Saya bisa melihat dia (Jorgensen) sangat emosional, terlihat sekali di matanya. Saya pun ikut merasakannya. Tapi saya berusaha keras agar bisa tetap fokus ke permainan. Ini akan menjadi kenangan tersendiri bagi saya,” jelas Antonsen.

Sepanjang kariernya, Jorgensen pernah menyabet gelar juara Denmark Open 2010, French Open 2013, Indonesia Open 2014, dan China Open 2016. Selain itu, ia juga mendapat medali perunggu pada BWF World Championships 2015 setelah dikalahkan oleh unggulan pertama asal Malaysia Lee Chong Wei.




sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA