Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

Kepada Penyuluh, Mentan: Maksimalkan Digitalisasi Kostratani

Sabtu 17 Oct 2020 13:01 WIB

Red: Hiru Muhammad

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyatakan Kementan komitmen membangunan ketahanan pangan nasional.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyatakan Kementan komitmen membangunan ketahanan pangan nasional.

Foto: Kementan
Penggunaan teknologi mampu meningkatkan skala produksi nasional

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Upaya Kementerian Pertanian (Kementan) dalam memperkuat kebutuhan pangan nasional terus dilakukan dengan berbagai cara. Salah satunya dengan menghadirkan pertanian modern melalui pendekatan teknologi dan digitalisasi.

Berkaitan dengan hal ini, Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo meminta para penyuluh di seluruh Indonesia untuk memaksimalkan jalanya program Komando Strategi Pembangunan Pertanian (Kostratani) secara baik dan benar.

Menurut Mentan, pengelolaan pangan tidak bisa lagi dilakukan dengan cara lama, melainkan harus ada perubahan besar dengan menggubakan cara-cara baru dan pendekatan teknologi modern."Kalau ada petani yang mau sukses harus ditentukan dengan hadirnya digital yang menjadi bagian dari kehidupan baru," ujar Mentan saat menyapa para penyuluh dan petani Indonesia melalui Agriculture War Room (AWR), Jumat, 16 Oktober 2020.

Mentan mengatakan, Kostratani merupakan wajah baru BPP yang dirancang untuk memonitoring seluruh kegiatan produksi pertanian melalui kinerja para penyuluh di seluruh daerah. "Inti utama dari Kostratani adalah kecepatan komunikasi antar pusat dan daerah serta dengan petaninya secara langsung. Bentuk yang idealnya yakni melalaui AWR (Agriculture War Room). Jadi kita bisa menjadi petani yg sukses kalau ada kemampuan untuk memainkan digital," katanya.

Sementara dampak penggunaan teknologi itu, kata Mentan, terbukti mampu meningkatkan skala produksi nasional yang tercatat melalui data BPS.  Pertanian tercatat sebagai penyumbang terbanyak dan pilar utama atas perbaikan ekonomi nasional di tengah ancaman krisis pandemi Covid 19.

Perlu diketahui, sektor pertanian pada bulan September tahun 2020 tumbuh 20,84 persen. Berdasarkan month to month (M to M) dan year on year (yoy) juga mengalami peningkatan sebesar 16,22 persen. Kenaikan ekspor pertanian yang konsisten ini diiringi dengan penurunan share dari pertambangan menyebabkan share dari pertanian pelan pelan merangkak naik. "Tugas kalian adalah membela petani bukan pengusaha. Saatnya kita semua jajaran pertanian menjadi pejuang untuk bangsa. Caranya adalah mengolah pertanian lebih baik, maju, mandiri dan modern" tuturnya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA