Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Ada Apa di Balik Perang Erdogan Melawan Islam Kurdi?

Jumat 16 Oct 2020 19:48 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Turki di bawah Presiden Erdogan melakukan tekanan terhadap Kurdi. Militer Turki

Turki di bawah Presiden Erdogan melakukan tekanan terhadap Kurdi. Militer Turki

Foto: AP
Turki di bawah Presiden Erdogan melakukan tekanan terhadap Kurdi.

REPUBLIKA.CO.ID, Sekutu NATO awalnya mengira mereka menyaksikan perubahan kebijakan besar ketika Turki akhirnya bergabung dengan kampanye melawan ISIS.

Namun nyatanya, prioritas pertama Ankara tampaknya bergerak melawan Partai Pekerja Kurdistan (PKK) dan Partai Demokrat Rakyat (HDP), partai pro-Kurdi yang mencegah partai Presiden Erdogan, Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP), untuk mempertahankan mayoritas suara parlemen. 

Hal itu disampaikan seorang kolumnis untuk Qantara, Markus Bernath, yang berupaya mengungkap soal hubungan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan konflik Kurdi. Bagi banyak orang Turki, kilas balik dimulai pada 24 Juli lalu.

Baca Juga

Siapa pun yang menyalakan radio atau berita sarapan di televisi hari itu akan merasa terbawa kembali ke tahun 1990-an: dengan berita penggerebekan polisi di seluruh negeri, rekaman jet tempur di langit malam di atas Diyarbakir, mesin mereka yang mengeluarkan api biru muda, dan laporan tentara mati dihormati sebagai 'martir'.

Hanya butuh beberapa hari bagi Erdogan, dengan sedikit upaya untuk merekomendasikan penangkapan anggota parlemen Kurdi seperti pada 1994, ketika empat politisi terkemuka dari 'Partai Demokrasi' (DEP) digiring keluar dari parlemen di Ankara oleh polisi. Turki kembali mengobarkan perang melawan Kurdi.

Tetapi tampaknya ada banyak perbedaan antara situasi sekarang dan 25-30 tahun yang lalu ketika tentara Turki mengarahkan dirinya sendiri dalam perang melawan PKK di tenggara negara itu, membakar desa-desa sipil. Namun kali ini, itu semua tentang politik dan perolehan suara. "Dia akan menggerakkan segalanya untuk menyelamatkan kekuasaannya," kata Erol Ozkoray, merujuk pada Erdogan.

Ozkoray, seorang aktivis hak-hak sipil, jurnalis dan mantan penasihat politik, telah mengeluarkan peringatan sebelum pemilihan parlemen 7 Juni bahwa kepala negara akan memicu perang di negaranya sendiri dan dengan tetangganya jika itu memenuhi kepentingannya. "Ide perubahan politik tidak ada untuk Erdogan. Dia merasa seolah-olah telah ditetapkan oleh Tuhan," kata Ozkoray.

Ozkoray telah tinggal bersama istrinya, Nurten, di pengasingan di Swedia sejak Juli. Bersama-sama mereka menulis buku tentang protes Gezi 2013 yang berisi daftar slogan grafiti yang mengkritik Erdogan yang dipulas di rumah-rumah di Istanbul. Akibatnya, Erol Ozkoray menerima hukuman penjara yang ditangguhkan hanya di bawah satu tahun.

Aktivis di Turki yang mengekspresikan diri mereka dalam istilah yang tidak terlalu berpolemik memandang kampanye yang baru diluncurkan kembali melawan PKK merupakan langkah taktis oleh kepemimpinan politik di Ankara.

Cengiz Candar, Murat Yetkin, Semih Idiz, Hayko Bagdat, Murat Belge dan para pemimpin opini lainnya dalam gerakan kecil yang secara politik liberal pun mencapai kesimpulan yang sama. Mereka percaya bahwa pemilu 7 Juni dan hilangnya mayoritas absolut yang sebelumnya diperintahkan oleh AKP konservatif-Islam Erdogan setelah hampir 13 tahun pemerintahan satu partai adalah alasan untuk kampanye melawan Kurdi.

AKP berharap jajak pendapat baru pada musim gugur tahun ini atau pada 2016 akan mengantarkan Partai Demokrat Rakyat (HDP) liberal kiri yang didominasi Kurdi keluar dari parlemen dan mengembalikan mayoritas Erdogan.

Kadri Gursel, aktivis lain yang dihormati, kehilangan pekerjaannya di surat kabar harian "Milliyet" karena ia menyatakan keraguannya atas ketulusan kampanye militer Turki melawan milisi teror ISIS, yang dimulai bersamaan dengan serangan terhadap PKK di dini hari 24 Juli.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA