Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Bagaimana Pandemi Covid Memukul Ekonomi Warga Asia Tenggara

Jumat 16 Oct 2020 09:47 WIB

Red: Andri Saubani

Warga berjalan di jembatan penyebarangan orang (JPO) Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu (14/10/2020). International Monetary Fund (IMF) memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia 2020 menjadi minus 1,5 persen pada Oktober, lebih rendah dari proyeksi sebelumnya pada Juni sebesar minus 0,3 persen.

Warga berjalan di jembatan penyebarangan orang (JPO) Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu (14/10/2020). International Monetary Fund (IMF) memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia 2020 menjadi minus 1,5 persen pada Oktober, lebih rendah dari proyeksi sebelumnya pada Juni sebesar minus 0,3 persen.

Foto: Aprillio Akbar/ANTARA
Ekonomi Asia Tenggara mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Puti Almas

Pandemi Covid-19 telah memporak-porandakan perekonomian di seluruh dunia. Tak terkecuali di Asia Tenggara, di mana banyak orang yang berada di negara-negara di kawasan ini terkenda dampak kemiskinan.

Banyak pekerjaan yang hilang akibat pandemi Covid-19. Di Asia Tenggara, kondisi ini telah terjadi dalam beberapa tahun terakhir, di mana ekonomi mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih.

Berdasarkan survei yang dirilis oleh Bank Dunia dan lembaga lokal, di Filipina, negara dengan jumlah kasus Covid-19 terbanyak di Asia Tenggara, hampir setengah bisnis yang ditutup tidak yakin kapan dapat kembali beroperasi. Dampak panjang dari aturan pembatasan seperti lockdown (karantina wilayah) telah menghancurkan banyak orang.

Seperti salah seorang warga Filipina yang tinggal di Ibu Kota Manila bergama Jenn Pinon. Ia telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja di galeri seni rupa yang diharapkan dapat membuatnya aman secara finansial.

Namun, Pinon kini kehilangan kontrak sebagai desainer grafis. Ia beralih menjadi penjual telur dan humus secara daring, serta di unit apartemen yang dipinjam dari temannya karena kebetulan sedang tidak digunakan untuk menekan biaya hidup.

“Saya sama sekali tidak mengharapkannya. Saya harus berterima kasih kepada Tuhan karena dia memberi saya cukup tabungan untuk saat ini, semoga saja dapat bertahan,” ujar Pinon, dilansir Bloomberg, Kamis (15/10).

Di Indonesia, warga bernama Adi Muhammad Fachrezi yang selama ini memperoleh penghasilan hingga 20 juta rupiah per bulan dengan pekerjaan tambahannya membawa para turis di gunung berapi Jawa, membuat ia bisa bersekolah juga harus merasakan penderitaan. Selama pandemi, tak ada wisatawan yang datang membuat penghasilannya mengering dan terpaksa harus menunda melanjutkan studi.

“Saya hancur secara finansial sekarang,” ujar Fachrezi.

Di Malaysia, warga bergama Farah mengatakan sangat sulit mencari pekerjaan selama pandemi Covid-19. Ia diberhentikan dari pekerjaannya sebagai pengajar di pusat tutorial pada Maret lalu dan kini bertahan hidup dengan gaji sang suami yang relatif pas-pasan, serta bantuan pemerintah.

“Kami hanya makan apa yang diperlukan untuk membuat kami kenyang,” kata Farah.

Bahkan, Farah mengaku bersama dengan suaminya hampir menjadi tunawisma setelah masa sewa apartemen yang ditempati keduanya berakhir saat lockdown. Ia pun harus meminjam uang dari kerabat untuk biaya deposit apartemen.

Baca Juga



Kejatuhan ekonomi

Dampak pandemi Covid-19 telah memukul Asia Tenggara, di mana  gelombang hilangnya pekerjaan dan jaring pengaman sosial yang lemah berarti jutaan orang berisiko kehilangan anak tangga mereka di tangga mobilitas sosial. Kawasan ini kemungkinan akan menempati urutan kedua di belakang anak benua India dalam memetakan jumlah orang miskin baru di Asia tahun ini, kata Ramesh Subramaniam, direktur jenderal Asia Tenggara di Bank Pembangunan Asia di Manila.

Priyanka Kishore, seorang ekonom di Oxford Economics Ltd mengatakan, kurangnya permintaan konsumen, kebangkrutan yang akan datang dan kebijakan jarak sosial terus mengganggu pasar kerja. Secara keseluruhan, ini menunjukkan pemulihan yang panjang dan berlarut-larut.

“Kami memperkirakan PDB Asia Tenggara menjadi dua persen di bawah garis dasar sebelum Covid-19, bahkan pada 2022,” jelas Kishore.

Tahun lalu, Bain & Co, pusat studi strategis dan internasional yang berbasis di Ibu Kota Washington, Amerika Serikat (AS), memprediksi bahwa Asia Tenggara akan menambah setidaknya 50 juta konsumen ke peringkat kelas menengah pada 2022. Prospek pendapatan yang dapat dibuang sebesar 300 miliar dolar AS menarik orang-orang seperti Toyota Motors Corp. dan Ikea untuk berkembang.

Namun, saat ini, hilangnya pendapatan menghambat pertumbuhan, karena konsumsi mewakili sekitar 60 persen dari produk domestik bruto negara-negara besar di kawasan itu selain Singapura. Sebanyak 347,4 juta orang di Asia-Pasifik dapat jatuh di bawah garis kemiskinan hingga 5,5 dolar AS per hari karena pandemi, menurut Institut Penelitian Ekonomi Pembangunan Universitas Dunia.

HSBC Holdings Plc mengatakan, besarnya kejatuhan ekonomi di lima negara ekonomi terbesar di Asia Tenggara sangat parah pada kuartal kedua. Indonesia menyusut 5,3 persen tahun-ke-tahun, Malaysia 17,1 persen, Filipina 16,5 persen, Singapura 13,3 persen dan Thailand 12,2 persen. Vietnam, yang merupakan salah satu dari sedikit pemenang perang dagang, akan mengalami penurunan ekonomi selama tiga dekade hampir terhenti tahun ini. Kontraksi dapat bertahan hingga awal tahun depan.

Setelah melewati pergolakan politik, krisis keuangan, dan bencana alam, Asia Tenggara tidak asing dengan kemunduran. Namun, tidak seperti peristiwa sebelumnya yang menyebabkan jutaan orang di kawasan ini menjadi pengangguran dan kemiskinan, seperti krisis keuangan Asia dan tsunami Samudra Hindia pada 2004, tidak ada pasar tenaga kerja atau ekspor lain yang bisa digunakan hingga saat ini.

Hal itu menandakan tekanan finansial yang berkepanjangan bagi orang Asia Tenggara. Subramaniam dari ADB memperkirakan, peningkatan pendapatan dan angka kemiskinan tertinggal dari pemulihan ekonomi selama dua hingga tiga tahun. Organisasi Perburuhan Internasional (Internastional Labour Organization) memperkirakan, bahwa waktu di tempat kerja sama dengan setidaknya 48 juta pekerjaan penuh waktu menghilang di wilayah tersebut pada kuartal kedua.

Lima negara ekonomi teratas Asia Tenggara masing-masing telah membelanjakan miliaran dolar untuk dukungan pendapatan guna meredam pukulan pandemi. Terlepas dari upaya tersebut, menurut Christian Viegelahn, ekonom di Organisasi Buruh Internasional mengatakan perlindungan sosial seperti tunjangan pengangguran di seluruh kawasan, tidak termasuk Singapura, tetap “Seringkali tidak sebaik yang seharusnya".

Pemerintah daerah rata-rata hanya membelanjakan 2,7 persen dari PDB untuk program semacam itu, jauh di bawah rasio global 10,8 persen, katanya. Pekerja informal, yang mewakili 76 persen dari total lapangan kerja di Asia Tenggara, sering kali gagal.

photo
Negara-negara yang mengalami resesi akibat pandemi Covid-19. - (Tim Infografis Republika.co.id)


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA