Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Bertakwa di Tengah Dunia yang Kacau Balau

Jumat 16 Oct 2020 08:16 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Esthi Maharani

Islam agama damai dan shalat menunjukan sikap kepasrahan dan ketakwaan.

Islam agama damai dan shalat menunjukan sikap kepasrahan dan ketakwaan.

Foto: goole.com
Untuk meningkatkan ketakwaan juga perlu ditempuh dengan berbagai upaya.

REPUBLIKA.CO.ID, Berjuang untuk menjadi Muslim yang baik menjadi lebih sulit dari sebelumnya di dunia yang kacau ini.  Agar berhasil memperoleh pahala di kehidupan ini dan akhirat, kualitas terbaik yang dimiliki adalah takwa.

Takwa berarti mencintai Allah SWT dan selalu waspada akan kehadiran-Nya setiap saat.  Orang yang bertakwa akan melakukan hal-hal karena cinta kepada-Nya, berusaha untuk tidak melakukan apa pun yang melawan Allah Yang Maha Kuasa.

"Orang-orang yang bertakwa sadar akan Tuhan, menaati aturan Allah Yang Maha Kuasa tidak hanya dengan takut akan hukuman-Nya, tetapi pemikiran berpisah dari-Nya lebih buruk dari itu. Takwa menciptakan rasa disiplin dan kesadaran;  shalat lima waktu dan puasa," jelas Stephenie Bushra Khan, seorang mualaf yang sering menulis artikel keislaman di majalah-majalah islami.

Disiplin membuat kita bertanggung jawab dalam semua bidang kehidupan kita, dan kita melakukan ini karena kita peduli pada orang lain dan diri kita sendiri.  Tugas kita terhadap Tuhan adalah disiplin dan bertanggung jawab.

Allah berfirman dalam Alquran yang artinya:
"Hai orang-orang yang beriman bertakwalah kepada Allah, dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar," (At-Taubah: 119).

Untuk meningkatkan ketakwaan juga perlu ditempuh dengan berbagai upaya oleh seorang muslim. Selalu berusaha memperbaiki diri dari setiap dosa dengan bertaubat atas segala maksiat menjadi salah satu cara meningkatkan ketakwaan.

Allah mengetahui akan ada saatnya manusia melakukan kesalahan atau dosa sehingga bertaubat atas kemaksiatan yang diperbuat memang menjadi tuntunan.

Allah berfirman dalam Alquran:
"Wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri! Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sungguh, Dialah Yang Maha Pengampun, Maha Penyayang." ( Az-Zumar: 53).


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA