Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

Cerita Pengalaman Liputan Wartawan Republika

Jurus Ngirit di Luar Negeri: Bawa Bekal dari Hotel

Sabtu 17 Oct 2020 06:23 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

M Subroto, Jurnalist Republika

M Subroto, Jurnalist Republika

Foto: dok. Republika
Selama di luar negeri, wartawan harus mengeluarkan jurus irit.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Subroto, Jurnalis Republika

Liputan ke luar negeri adalah salah satu kesempatan yang ditunggu wartawan. Apalagi reporter baru seperti aku.

Kesempatan datang ketika aku baru dua tahun di Republika. Meliput SEA Games ke-20 Tahun 1999 di Brunei Darussalam. Walaupun cuma kawasan ke ‘Kalimantan Utara’, tapi bagiku itu sudah luar biasa. Ini perjalanan pertamaku ke luar negeri.

Republika memberangkatkan lima orang ke SEA Games Brunei Darussalam. Aku, Dani Rahmat Bagja, Mabroer MS, Zis Mujahid Hassan, dan fotografer Nurwahyono.

Kami berlima belum ada yang pernah pergi ke luar negeri sebelumnya. Jadi ini memang benar-benar pengalaman perdana bagi kami.

Kami berangkat dari Jakarta malam hari. Sekretariat redaksi, Sabri, mengatakan sudah memesankan dua kamar hotel buat kami selama seminggu di Brunei. Masalah timbul karena begitu sampai di hotel, ternyata belum ada catatan booking atas nama wartawan Republika.

Terpaksa malam itu mencari hotel. Dengan diantar liaison officer (LO) Sea Games kami  berkeliling menari hotel. Dapat. Kami sementara menginap di Terrace Hotel.

Besoknya pindah hotel lagi. Hotel-hotel banyak yang sudah penuh. Ini adalah event olahraga terbesar pertama yang digelar Brunei Darussalam. Untuk pertama kalinya mereka menjadi tuan rumah pesta olahraga terbesar di Asia Tenggara itu.

Kami mendapat hotel yang jaraknya agak jauh dari Stadion Hasanal Bolkiah dan media center. Hotel Crown namanya. Karena memesan mendadak, tarifnya lebih mahal, melebihi plafon yang ditetapkan kantor.

Meliput kegiatan olahraga multi event cukup berat. Tiap hari kami harus berbagi tugas ke arena pertandingan yang jaraknya berjauhan. Berangkat pagi-pagi dan kembali hotel malam hari. Benar-benar melelahkan.

Jadi keluar negeri ini bukan jalan-jalan. Justru kerja keras. Sekalinya kami berwisata, hanya sempat mengunjungi Masjid Masjid Sultan Omar Ali Saifuddin. Itu masjid kerajaan Kesultanan Brunei yang menjadi salah satu tujuan wisata di Kota Bandar Seri Begawan.

Kami juga harus pandai-pandai mengelola anggaran agar cukup sampai akhir acara. Yang pasti anggaran tak terduga sudah keluar di hari pertama, untuk menginap di Hotel Terrace. Ini ditambah lagi dengan tarif Hotel Crown yang melebihi bujet.

Jadi selama di Brunei kami menjalankan jurus irit. Baik untuk pengeluaran bersama, maupun pengeluran pribadi. Transportasi misalnya, kami memilih angkutan gratis.

Berangkat dari hotel harus menyesuaikan jadwal bis jemputan yang disediakan panitia SEA Games. Jangan sampai terlambat, karena itu artinya terpaksa naik taksi. Ongkos lagi. Begitu juga pulangnya dari media center ke hotel, menunggu bus jemputan.

Soal makanan kami juga tak kalah hemat. Untuk makan malam, banyak penjual yang berdagang di seputaran stadion. Harga makanan di pedagang musiman di sekitar Stadion Hassanal Bolkiah cukup murah. Rasanya juga enak. Cocok dengan lidah Indonesia. Dan yang penting lagi, halal.

Yang agak ribet adalah makan siang. Seringkali kami tak sempat makan siang atau tak menemukan makanan di lokasi liputan.

Namun aku tak kurang akal menyiasati makan siang. Agar tak kelaparan, saat sarapan pagi di hotel, tas ransel aku penuhi dengan berbagai macam penganan. Ada kue, roti, sampai jus botol. Pegawai restoran hotel yang kebanyakan dari Indonesia hanya tertawa melihat aksiku tiap pagi.

Lumayanlah. Dengan bekal itu, perut aman jika terpaksa baru bisa bertemu makanan sampai sore di seputaran media center. Selain itu, ini jurusku agar bisa mengirit pengeluaran.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA