Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Mayoritas Warga Israel Ingin Buka Hubungan dengan Arab Saudi

Kamis 15 Oct 2020 06:11 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Generasi muda Arab Saudi.

Generasi muda Arab Saudi.

Foto: Al Arabya
Buka hubungan diplomati dengan Saudi Favorit warga Israel

REPUBLIKA.CO.ID, -- Ternyata orang Israel mayoritas ingin negaranya membuka hubungan diplomatik dengan Aran Saudi. Ini bila dibandingkan keinginan dan kebutuhan mereka bila dibandingkan membuka kerja sama bilateral dengan negara lain di Timur Tengah.

Kenyataan ini didapat melalui hasil sebuah jajak pendapat baru oleh Mitvim - Institut Kebijakan Luar Negeri Regional Israel.Sekitar seperempat responden (24%) mengatakan "paling penting bagi Israel untuk mengembangkan kerja sama" dengan Arab Saudi, diikuti  oleh Mesir sebesar 12%, Uni Emirat Arab 11%, dan Yordania dengan 4%.

Jawaban paling populer untuk pertanyaan itu adalah "tidak ada negara Arab" sebesar 28%; Orang Arab-Israel jauh lebih mungkin memberikan jawaban itu. Perbandinganmencapai 54% dari mereka mengatakan negara Arab itu ada, sementara hanya 23% orang Yahudi Israel yang memberikan negara Arab tidak ada.

UEA adalah negara yang paling ingin dikunjungi orang Israel, dengan 23%, diikuti oleh Lebanon dengan 7%. Di sini, juga, pluralitas (42%) menjawab "tidak ada negara Arab," dan sedikit lebih banyak orang Arab yang mengatakannya daripada orang Yahudi.

Seperti dikutip laman Jerusalem Post, hampir setengah dari orang Israel (44%) mengatakan bidang ekonomi - yang diartikan sebagai pariwisata, perdagangan dan teknologi - adalah yang paling penting untuk dikembangkan dalam kerja sama dengan UEA. Kemudian diikuti oleh keamanan 24%, politik 16% dan sipil 5%.

Menyusul perdamaian dengan UEA, 67% orang Yahudi Israel percaya bahwa langkah terpenting berikutnya adalah agar Israel mencapai kesepakatan serupa dengan negara-negara Arab lainnya, sementara 24% mengatakan itu untuk mencoba menyelesaikan konflik dengan Palestina. Menyelasikan konflik di antara orang Arab, 29% mengatakan membuat kesepakatan dengan negara-negara Arab lainnya, sedangkan 48% lebih memilih Palestina.

Empat puluh persen orang Israel mengatakan mereka yakin perjanjian dengan UEA tidak berdampak pada prospek mencapai perdamaian Israel-Palestina. Sementara 34% mengatakan itu meningkatkan prospek itu, sementara 12% mengatakan itu menurunkannya.

Penangguhan Israel untuk memperluas serangannya ke beberapa bagian wilayah Yudea dan Samaria, sebagai bagian dari perjanjian dengan UEA, disetujui oleh hampir setengah (46%) orang Israel. Sementara 21% menganggapnya sebagai langkah yang buruk.

Sebagian besar orang Israel (74%) percaya kerja sama regional antara Israel dan negara-negara Timur Tengah dimungkinkan, dan sebagian kecil orang Israel (29%) percaya bahwa negara tersebut lebih Timur Tengah daripada Mediterania (25%) atau Eropa (24%).

Hampir setengah orang Israel tak percaya sama Eropa

Hampir setengah dari orang Israel (43%) melihat Eropa tidak bersahabat dengan Israel, dan hanya 29% mengatakan itu ramah.

Setelah AS, negara yang menurut responden paling penting bagi Israel adalah Rusia (18%), diikuti oleh Jerman (12%), Inggris (6%), Mesir (6%) dan Jepang (5%). Rusia menduduki puncak kategori ini dalam setiap jajak pendapat tahunan sejak 2014, tetapi menurun tajam sejak 2017, ketika 51% orang Israel memeringkatnya sebagai yang paling penting.

Israel memeringkat hubungan dengan AS pada 8,05 dari 10, dan 50% ingin Donald Trump terpilih kembali sebagai presiden, sementara 21% menginginkan Biden. Hasil ini agak berbeda dari jajak pendapat i24 News yang dirilis minggu ini yang menunjukkan 63,3% orang Israel lebih memilih Trump, sementara 18,8% lebih memilih Biden.

Orang Israel memberi penanganan pemerintah kebijakan luar negeri skor rata-rata 6,05 dari 10, peringkat yang terus meningkat selama lima tahun terakhir. Sekitar setengah (48%) tidak menganggap status Kementerian Luar Negeri telah berubah di bawah masa jabatan Gabi Ashkenazi sebagai menteri, tetapi 46% mengatakan akan memburuk jika Miri Regev menjadi menteri luar negeri sesuai dengan kesepakatan rotasi antara Likud dan Biru Putih.

Institut Rafi Smith melakukan jajak pendapat untuk Mitvim pada bulan September, di antara 700 orang, sampel yang mewakili populasi Israel. Margin kesalahan adalah 3

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA