Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Kemendikbud: Butuh 250 Ribu Talenta untuk Kecerdasan Buatan

Rabu 14 Oct 2020 20:23 WIB

Red: Gita Amanda

Kecerdasan buatan/ilustrasi

Kecerdasan buatan/ilustrasi

Foto: wordpress.com
Pengembangan kecerdasan buatan atau AI harus bergandengan tangan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Prof Nizam mengatakan dibutuhkan setidaknya 250 ribu talenta di bidang kecerdasan buatan.

"Kalau menurut teman-teman dari perindustrian, dibutuhkan 250 ribu talenta di bidang kecerdasan buatan dalam waktu lima tahun ke depan. Itu bisa dipenuhi jika kita bergandengan tangan dan bergotong royong antara dunia pendidikan, pemerintah dan industri," ujar Nizam dalam peluncuran konsorsium riset kecerdasan buatan di Jakarta, Rabu (14/10).

Dia menambahkan pada pengembangan kecerdasan buatan atau AI maka harus bergandengan tangan dari hulu ke hilir. Pendekatannya tidak harus dari atas ke bawah, melainkan dari bawah ke atas.

Pendekatan seperti itu, katanya, disesuaikan dengan kebutuhan, maka akan lebih berkelanjutan. Dia menjelaskan perubahan tidak akan terjadi jika hanya mengandalkan dunia industri atau dunia kerja.

"Dengan adanya konsorsium ini, saya yakin akan dapat membangun daya saing bangsa di bidang kecerdasan buatan dengan lebih baik lagi," ujar dia.

Kecerdasan buatan tersebut dapat diaplikasikan pada bidang pangan, kesehatan, keamanan, industri maupun penjualan elektronik. Saat ini kebutuhan akan transportasi cerdas, kota cerdas, hingga kantor cerdas amat tinggi.

"Kita harus mengantisipasi itu dengan melahirkan sebanyak-banyaknya talenta digital kita. Kita bersyukur, kita berkolaborasi dengan mitra strategis kita," kata dia.

Nizam menegaskan bahwa riset tidak bisa dilepaskan dari talent pooldan talent poolhanya akan berkembang dengan riset yang sesuai dengan kebutuhan.

Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT)Hammam Rizamengatakan konsorsium riset tersebut bertujuan untuk menyiapkan talenta kecerdasan artifisial yang berdaya saing dan berkarakter.

"Mewujudkan ekosistem data dan infrastruktur yang mendukung kontribusi kecerdasan buatan untuk kepentingan negara," katanya.

Kemudian, menurut Hammam, mewujudkan kecerdasan buatan yang beretika dengan nilai Pancasila dan menumbuhkan ekosistem kolaborasi riset dan inovasi kecerdasan artifisial.

Selain itu, kata dia, upaya ini untuk mendukung Making Indonesia 4.0, yakni suatu peta jalan strategi Indonesia dalam implementasi memasuki industi 4.0 untuk mencapai 10 besar ekonomi terkuat dunia pada 2020.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA