Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

ACT Malang Luncurkan Gerakan Bangkit Bangsaku

Rabu 14 Oct 2020 17:36 WIB

Rep: wilda Fizriyani/ Red: Hiru Muhammad

Lembaga Aksi Cepat Tanggap (ACT) Malang meluncurkan Gerakan Bangkit Bangsaku di Klojen, Kota Malang, Rabu (14/10).

Lembaga Aksi Cepat Tanggap (ACT) Malang meluncurkan Gerakan Bangkit Bangsaku di Klojen, Kota Malang, Rabu (14/10).

Foto: ACT Malang
Gerakan bangkit bangsaku dalam praktiknya akan fokus terhadap tiga sektor besar vital

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Lembaga Aksi Cepat Tanggap (ACT) Malang meluncurkan  Gerakan Bangkit Bangsaku di Klojen, Kota Malang, Rabu (14/10). Gerakan ini ditunjukkan sebagai upaya bersama penyelamatan sekaligus penyebaran semangat optimis di tengah pandemi Covid-19. 

Branch Manager ACT Malang, Diki Taufik Sidik mengatakan, saat ini kondisi bangsa kian terpuruk. Pandemi Covid-19 telah berdampak pada semua lapisan kehidupan masyarakat Indonesia. "Termasuk warga Malang Raya pada khususnya," katanya.

Peningkatan kasus positif Covid-19 telah melahirkan kebijakan era Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB). Langkah ini membuat keseharian masyarakat Indonesia berubah total. Termasuk dalam sektor ekonomi yang mulai terhambat seperti karyawan dirumahkan dan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK)."Usaha dan bisnis terpaksa gulung tikar hingga pada berhentinya pemenuhan penghasilan," kata dia menambahkan.

Melihat realita yang semakin mengkhawatirkan, maka Gerakan Bangkit Bangsaku dihadirkan di masyarakat. Bersama seluruh elemen bangsa, gerakan ini berikhtiar mengatasi ancaman resesi, kelaparan, kemiskinan, sekaligus membangun kemandirian masyarakat. Untuk itu, Diki mengajak masyarakat mengentaskan permasalahan yang menjerat kondisi bangsa saat ini.

Menurut Diki, hanya satu kunci agar Indonesia bisa keluar dari jerat permasalahan. "Yaitu bersatu saling menguatkan dan memberikan solusi dalam bentuk aksi nyata membersamai mereka," jelasnya.

Gerakan bangkit bangsaku dalam praktiknya akan fokus terhadap tiga sektor besar vital. Sektor ini dinilai membutuhkan penangan segera seperti sosial, ekonomi dan kesehatan. 

Pada sektor sosial, kata Diki, ACT akan terus menopang kebutuhan pokok masyarakat. Khususnya, pemenuhan pangan melalui berbagai program unggulan seperti Operasi Pangan Gratis, Operasi Makan Gratis. Kemudian program Operasi Warung gratis dan lain sebagainya.

Pada sektor ekonomi, ACT akan memberikan pendampingan kepada para pelaku usaha mikro dan ultra mikro. Tujuannya, agar mereka tetap mampu bertahan di tengan krisis ekonomi yang melanda. 

Sementara di sektor kesehatan, ACT Malang akan melakukan langkah preventif guna mencegah penyebaran Covid-19. Caranya, dengan melakukan penyemprotan disinfektan, penyediaan APD bagi tim medis dan dukungan pemenuhan nutrisi bagi tenaga kesehatan.

Dengan adanya gerakan ini, Diki berharap, akan semakin banyak partisipasi berbagai pihak dalam menangani permasalahan bangsa. "Semoga akan semakin luas dan besar gelombang partisipasi publik untuk ikut serta mengentaskan permasalahan bangsa, khususnya saudara kita di Malang Raya,” katanya.

 

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA