Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Fokus Bisnis Bank Syariah Harus Ummat-Oriented

Rabu 14 Oct 2020 17:35 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Friska Yolandha

Fokus bisnis bank syariah harus bisa mendorong ekonomi keumatan. Pengamat Ekonomi Syariah Fakultas Ekonomi Bisnis Universitas Indonesia, Banu Muhammad mengatakan bank syariah perlu fokus dimana umat berada.

Fokus bisnis bank syariah harus bisa mendorong ekonomi keumatan. Pengamat Ekonomi Syariah Fakultas Ekonomi Bisnis Universitas Indonesia, Banu Muhammad mengatakan bank syariah perlu fokus dimana umat berada.

Foto: Prayogi/Republika
Sejauh ini, arah bisnis bank syariah sudah berjalan dengan baik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Fokus bisnis bank syariah harus bisa mendorong ekonomi keumatan. Pengamat Ekonomi Syariah Fakultas Ekonomi Bisnis Universitas Indonesia, Banu Muhammad mengatakan bank syariah perlu fokus dimana umat berada.

"Dimana umat berada, di situ fokus bank syariah hadir," katanya pada Republika.co.id, Rabu (14/10).

Selama ini, Banu mengatakan arah bisnis bank syariah sudah berjalan dengan baik, yakni di sektor konsumer, retail, juga UMKM. Ini karena pihak yang ingin bersyariah atau hijrah adalah sektor retail, masyarakatnya secara individu.

Baca Juga

Kebutuhan ini dijawab dengan baik dengan memberikan layanan yang didesain untuk retail. Namun demikian, kini muncul kebutuhan dari sektor industri halal yang perlu skala pendanaan lebih besar.

"Seperti misal sekarang ada dorongan untuk membuat pelabuhan halal, kawasan ekonomi halal," katanya.

Kebutuhan tersebut juga perlu digarap oleh sektor keuangan syariah. Jangan sampai sektor industri halal dinikmati oleh selain lembaga keuangan syariah. Selain itu, rantai industri halal juga mayoritas diisi oleh UMKM.

Sehingga segmen wholesale akan bisa menopang retail dan UMKM. Banu mengatakan bank syariah pada hakikatnya bisa melayani semua umat, punya prinsip berkeadilan, sehingga tidak ada yang tertinggal.

"Jika kita bisa melayani umat maka pertumbuhannya akan sangat signifikan untuk akselerasi ekonomi syariah," katanya.

Size ekonomi ini penting mengingat bank dengan modal besar bisa melakukan berbagai layanan jasa perbankan secara lebih fleksibel dan lengkap. Tentunya juga dalam perluasan jangkauan jaringan kantor dan layanan digital yang lebih handal untuk menjangkau pasar yang lebih luas.

Bank syariah baru dengan size yang lebih besar ini harus mampu mengakselerasi perkembangan perbankan syariah jangka menengah panjang. Diharapkan juga menjadi katalisator pertumbuhan industri keuangan syariah dan industri halal di Indonesia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA