Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Tingkat Pengangguran di Inggris Berada di Level Tertinggi

Rabu 14 Oct 2020 11:26 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Pengangguran (ilustrasi)

Pengangguran (ilustrasi)

Tingkat pengangguran di Inggris tumbuh 4,5 persen dalam tiga bulan hingga Agustus

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Tingkat pengangguran di Inggris telah melonjak ke level tertinggi dalam lebih dari tiga tahun. Hal ini dikarenakan adanya pandemi yang melanda pekerjaan.

Seperti dilansir dari laman BBC, Rabu (14/10) tingkat pengangguran tumbuh menjadi 4,5 persen dalam tiga bulan hingga Agustus, dibandingkan dengan 4,1 persen pada kuartal sebelumnya. Sedangkan redundansi naik ke level tertinggi sejak 2009.

“Itu terjadi ketika pemerintah bersiap untuk memberlakukan aturan penguncian lokal yang keras yang akan memaksa beberapa bisnis tutup, yang berpotensi menyebabkan lebih banyak kehilangan pekerjaan,” kata Kantor Statistik Nasional (ONS).

Menurut ONS, diperkirakan 1,5 juta orang menganggur antara Juni dan Agustus, sementara pemutusan hubungan kerja mencapai 227.000.

Deputi Ahli Statistik ONS Jonathan Athow mengatakan statistik ekonomi telah terjadi peningkatan tajam pada mereka yang tidak bekerja dan mencari pekerjaan sejak Maret. "Secara keseluruhan lapangan kerja turun sekitar setengah juta sejak pandemi dimulai dan ada kelompok tertentu yang tampaknya paling terpengaruh, khususnya kaum muda," katanya.

"Dari mereka yang tidak bekerja sekitar 300 ribu berusia 16-24, jadi sekitar 60 persen dari penurunan pekerjaan, itu benar-benar tidak proporsional,” ucapnya.

Mr Athow mengatakan sejumlah besar pengulangan telah difokuskan pada sektor-sektor seperti perhotelan, perjalanan dan perekrutan. Sementara itu, jumlah yang mengklaim tunjangan terkait pekerjaan mencapai 2,7 juta pada September - meningkat 1,5 juta sejak awal krisis pada Maret.

Salah satu contohnya Sophia Royle adalah seorang manajer proyek yang bekerja untuk sebuah perusahaan e-learning. Dia diberhentikan pada bulan Mei, tetapi kemudian diberhentikan pada akhir Agustus.

"Pasar pekerjaan sekarang dibanjiri orang-orang yang dipecat dan sedang mencari pekerjaan," katanya.

Masalahnya, karena sifat pasar yang terus berubah, dia tidak lagi hanya bersaing dengan orang-orang yang hidup secara lokal. "Banyak dari pekerjaan ini dilakukan dari jarak jauh. Mereka sedang online. Itu berarti Anda bersaing dengan seluruh Inggris,” katanya.

Sophia dan pasangannya khawatir tentang pembayaran hipotek. Ia juga sedang hamil enam bulan dan hanya memenuhi syarat untuk cuti hamil menurut undang-undang, yang akan mulai diterimanya pada Desember.

"Saya sudah berhenti mencari pekerjaan, karena bagaimana saya bisa mendekati seseorang dengan berita itu, bahwa saya tidak akan ada dalam waktu enam minggu?" ucapnya.

Sebagian besar memperkirakan pengangguran akan meningkat lebih lanjut setelah skema cuti pemerintah diganti dengan paket tunjangan upah yang kurang murah hati pada November. Selain itu, mulai minggu ini, pembatasan lokal yang lebih ketat akan memaksa pub, bar, dan bisnis perhotelan dan rekreasi lainnya di Inggris untuk tutup di area yang paling menular, seperti yang telah terjadi di beberapa bagian Skotlandia.

Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan kepada Komite Urusan Ekonomi House of Lords gelombang kedua kasus virus korona yang melanda ekonomi Inggris kemungkinan akan meningkatkan kerusakan jangka panjang pada ekonomi karena bisnis bangkrut dan perubahan perilaku konsumen.

"Saat ini sangat sulit, saya harus jujur dengan Anda, untuk memperkirakan berapa banyak luka yang akan terjadi. Saat Covid kembali dan jika prospeknya adalah itu akan berlangsung lebih lama, prospek jaringan parut bisa meningkat,” tutur Bailey.

Pemerintah telah menawarkan untuk membayar dua pertiga dari upah pekerja jika majikan mereka terkena dampaknya, tetapi beberapa mengatakan ini tidak cukup. "Dampak dari resesi Covid-19 semakin meningkat," kata Kepala Ekonom Inggris di Capital Economics Paul Dales.

"Terlebih lagi, prospek pembatasan Covid-19 terbaru yang mengarah pada pemulihan ekonomi terhenti, jika tidak berbalik, berarti lebih buruk ada di depan,” ucapnya.

Analisis dari Citibank menunjukkan tingkat pengangguran bisa mencapai 8,5 persen pada paruh pertama 2021 - level yang tidak terlihat sejak awal 1990-an.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA