Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Pemilik Dua Hijrah: Ruqayah binti Rasulullah SAW

Rabu 14 Oct 2020 05:35 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pemilik Dua Hijrah: Ruqayah binti Rasulullah SAW. Ilustrasi Muslimah

Pemilik Dua Hijrah: Ruqayah binti Rasulullah SAW. Ilustrasi Muslimah

Foto: MGROL100
Ruqayah memeluk Islam bersamaan dengan ibunya Khadijah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Allah SWT berfirman, Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah sholat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya (al-Ahzab [33]: 33).

Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin, "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka." Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (al-Ahzab [33]: 59).

Imad al-Hilali dalam bukunya Ensiklopedia Wanita Al-Qur'an: Kisah Nyata Perempuan-Perempuan yang Diungkap Kitabullah mengatakan Alquran memang tidak secara eksplisit menyebutkan nama Ruqayah. Tidak pula ada satu ayat pun yang menyinggung dirinya. Namun, kedua ayat di atas memberi isyarat tentangnya.

Baca Juga

Dia adalah putri penghulu keturunan Adam, sekaligus putri penutup para nabi dan rasul. yakni Muhammad ibn Abdullah. Ibunya adalah penghulu para wanita di zamannya, yakni Khadi jah binti Khuwailid, Ummul Mukminin, sekaligus wanita pertama beriman kepada Muhammad saw. Kakaknya adalah Zainab.

Ruqayah sendiri lahir 20 tahun sebelum Hijrah. Kemudian nikah dengan Utbah putra Abu Lahab yang juga masih paman Nabi SAW sebelum kenabian. Namun, setelah Nabi SAW diutus, Allah menurunkan ayat tentang sosok pamannya ini, Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya dia akan binasa. Tidaklah berfaedah kepadanya harta bendanya dan apa yang ia usahakan. Kelak dia akan masuk ke dalam api yang bergejolak. Dan (begitu pula) istrinya, pembawa kayu bakar. Yang di lehernya ada tali dari sabut (al-Lahab [111]: 1-5).

Setelah turun ayat itu, Abu Lahab berkata kepada putranya Utbah. "Kepalaku atas kepalamu adalah haram jika engkau tidak menceraikan Ruqayah binti Muhammad." Abdullah pun mengikuti apa kata ayahnya dan menceraikan Ruqayah.

Ruqayah sendiri memeluk Islam bersamaan dengan ibunya Khadijah. Kemudian, dia membaiat Nabi SAW. Lepas dari "Utbah, putri Nabi SAW ini kemudian nikah dengan 'Utsman ibn Affan di Makkah. Pertama kali Ruqayah berhijrah ke Habasyah (Etiopia) bersama suaminya. Sepulang hijrah dari Habasyah, dia kembali berhijrah ke Madinah bersama Nabi SAW.

Setiba di Madinah, kehidupan Utsman dan Ruqayah terbilang cukup harmonis, tenteram, dan bahagia. Rumah yang mereka diami penuh dengan cinta dan kasih sayang. Terlebih, rumah mereka sering dikunjungi Rasulullah SAW sehingga membuat suasana semakin tenteram dan penuh kerinduan.

Sayangnya, kebahagiaan itu tak berlangsung lama. Putra mereka meninggal dunia akibat disambar ayam jantan. Ruqayah pun sedih tiada tara.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA