Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Depok Diprioritaskan Terima Vaksin Covid-19

Selasa 13 Oct 2020 17:19 WIB

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Hiru Muhammad

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengendarai sepeda motor saat meninjau salah satu Situ di Depok, Jawa Barat, Selasa (13/10/2020). Gubernur Jawa Barat pada kunjungan kerja di Depok meninjau situ yang akan dijadikan sebagai salah satu potensi wisata guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat maupun pendapatan Kota Depok

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengendarai sepeda motor saat meninjau salah satu Situ di Depok, Jawa Barat, Selasa (13/10/2020). Gubernur Jawa Barat pada kunjungan kerja di Depok meninjau situ yang akan dijadikan sebagai salah satu potensi wisata guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat maupun pendapatan Kota Depok

Foto: ANTARA/Asprilla Dwi Adha
Recananya awal November 2020 warga Kota Depok sudah divaksin Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Ada kabar gembira datang dari Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil, selain mengabarkan status Covid-19 di Kota Depok sudah beralih dari zona merah, juga akan memproritaskan Kota Depok menjadi kota pertama di Jabar yang akan menerima vaksin Covid-19. 

Rencananya vaksin Covid-19 akan diterima warga Kota Depok pada awal November 2020 mendatang. "Sudah dua minggu ini Kota Depok sudah tidak zona merah. Alhamdulillah kita sudah turun ke zona orange," ujar Ridwan saat berkantor di Balai Kota Depok, Selasa (13/10).

Gubernur yang akrab disapa Kang Emil ini menegaskan penanganan Covid-19 di Kota Depok akan jauh lebih baik jika telah dilakukan vaksin. "Saaa telah mengusulkan kepada Pemerintah Pusat memproritaskan Kota Depok di Jabar yang menerima vaksin Covid-19 tahap pertama," tegasnya.

Menurut Kang Emil, vaksin Covid-19 akan datang dua tahap, satunya yang dibeli langsung oleh Pemerintah Pusat dan sudah diterima pada November 2020. Kemudian vaksin Covid-19  tahap kedua yang diproduksi dalam negeri (biofarma) dan akan diterima pada Januari 2021. 

"Insya Allah vaksin Covid-19 akan diterima dari Pemerintah Pusat untuk Kota Depok pada November 2020. Untuk tahap kedua vaksin Covid-19 akan di terima pada Januari 2021. Berapa jumlah nya besok saya rapat, dan mohon doanya, ini rasa sayang kita kepada warga Kota Depok," katanya.

Bogor, Depok dan Bekasi (Bodebek) menyumbang kasus harian di Jabar yang paling banyak. "Suka tidak suka realitanya seperti itu. Jadi nanti, Kabupaten Bogor, Kota Bogor, Kabupaten Bekasi Kota Bekasi, dimulai dari Kota Depok kita dahulukan mendapatkan vaksin Covid-19," tuturnya.

Dia mengutarakan, namun, pihaknya tidak bisa memberikan 100 persen vaksin Covid-19 ke Kota Depok. "Harus bertahap dulu dari kelompok yang paling riskan terpapar Covid-19, seperti tenaga kesehatan, TNI/Polri yang bertugas, wartawan, nanti setelah itu masuk kelompok kedua dan seterusnya," terang Kang Emil.

Untuk itu, Kang Emil meminta kepada warga Kota Depok agar bersabar menunggu vaksin Covid-19 dan tetap disiplin melakukan protokol kesehatan Covid-19. "Saya kira itu, vaksin Covid-19 akan membuat kota Depok dalam penanganan Covid-19 jauh lebih baik. Intinya, akhir Covid-19 itu hanya ada situasi, yang pertama orang sakitnya sembuh oleh obat, dan yang ke dua orang sehatnya memperoleh imun dari vaksin," jelasnya.

Dia menambahkan, jadi kalau mau kembali hidup normal yang sehat harus di vaksin Covid-19. "Jika tidak ada halangan, November 2020 warga Kota Depok sudah divaksin Covid-19 yang dibeli langsung dari luar negeri oleh Pemerintah Pusat," kata Emil. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA