Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Rasa Hormat Sarjana Non-Muslim Terhadap Rasulullah SAW

Selasa 13 Oct 2020 16:55 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah

Keagungan sosok Rasulullah SAW sejatinya tak bisa dimungkiri lagi. Rasulullah SAW (ilustrasi)

Keagungan sosok Rasulullah SAW sejatinya tak bisa dimungkiri lagi. Rasulullah SAW (ilustrasi)

Foto: republika
Keagungan sosok Rasulullah SAW sejatinya tak bisa dimungkiri lagi.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA – Terdapat banyak koleksi tulisan dan kutipan dari berbagai tokoh non-Muslim, termasuk akademisi, penulis, filsuf, penyair, politisi, dan aktivis yang menandakan rasa hormat mereka terhadap Nabi Muhammad ﷺ. Para sarjana dari semua agama mengungkapkan rasa hormat yang tinggi kepada Nabi ﷺ pada pesannya.

Terlepas dari perbedaan pemikiran agama, Rasulullah ﷺ menarik rasa hormat yang tinggi sepanjang sejarah. Berikut beberapa kesan yang mereka sampaikan dikutip dari laman Nation pada Selasa (13/10), 

Seorang sarjana pakar Islam dan Alkitab Ibrani, Alfred Guillermo menyampaikan, "Muhammad mencapai tujuannya dalam tiga pertemuan kecil, jumlah kombatan dalam hal ini tidak pernah melebihi beberapa ribu, tetapi yang penting mereka peringkat di antara dunia pertempuran yang menentukan".

Baca Juga

Seorang penulis, penyair, dan politikus Prancis, Alphonse de LaMartaine turut menyampaikan hal yang sama dalam Historie de la Turquie. "Jika kebesaran tujuan, kecilnya sarana, dan hasil yang luar biasa adalah tiga kriteria manusia jenius, yang berani membandingkan pria hebat mana pun dalam sejarah modern dengan Muhammad?

Pria paling terkenal hanya menciptakan senjata dan kerajaan. Mereka menemukan, jika ada, tidak lebih dari kekuatan material yang sering kali runtuh di depan mata mereka. Pria ini tidak hanya menggabungkan tentara, undang-undang, kerajaan, bangsa dan dinasti tetapi jutaan orang di sepertiga dunia yang dihuni, dan lebih dari itu, memindahkan altar, Tuhan, agama, ide, kepercayaan, dan jiwa dasar dari sebuah Buku, yang setiap hurufnya telah menjadi hukum. Dia menciptakan kebangsaan spiritual dari setiap bahasa dan setiap ras." 

Dia menjelaskan lebih lanjut dengan menyatakan, "Tidak pernah ada orang yang menetapkan untuk dirinya sendiri, secara sukarela atau tidak, tujuan yang lebih luhur, karena tujuan ini adalah manusia super, untuk menumbangkan takhayul yang telah dipaksakan antara manusia dan Penciptanya, untuk menyerahkan Tuhan kepada manusia dan manusia kepada Tuhan, untuk mengembalikan gagasan rasional dan sakral tentang ketuhanan di tengah kekacauan material dan dewa-dewa penyembahan berhala yang cacat, yang kemudian ada.

Tidak pernah ada orang yang melakukan pekerjaan yang melebihi kemampuan manusia dengan cara yang begitu lemah, karena dia (Muhammad) memiliki konsepsi dan juga dalam pelaksanaan desain yang begitu hebat, tidak ada instrumen selain dirinya sendiri dan tidak ada bantuan lain kecuali segelintir pria yang tinggal di sudut gurun. Akhirnya, tidak pernah ada seorang pun yang mencapai revolusi besar dan abadi di dunia, karena dalam waktu kurang dari dua abad setelah kemunculannya, Islam, dengan iman dan senjata, memerintah seluruh Arabia, dan menaklukkan, atas nama Tuhan, Persia Khurasan, Transoksiana, India Barat, Suriah, Mesir, Abyssinia, semua Benua Afrika Utara yang diketahui, banyak pulau di Laut Mediterania, Spanyol, dan sebagian dari Galia".

"Gagasan tentang keesaan Tuhan, yang diproklamasikan di tengah-tengah kelelahan teogoni yang luar biasa, dengan sendirinya merupakan mukjizat sehingga setelah ucapannya dari bibirnya, gagasan itu menghancurkan semua kuil kuno berhala dan membakar sepertiga dunia.

Hidupnya, meditasinya, sikap heroiknya, dan keberaniannya dalam menentang kemurkaan penyembahan berhala, keteguhannya dalam menanggungnya selama lima belas tahun di Makkah, penerimaannya atas peran yang dicemooh publik dan hampir menjadi seorang korban dari rekan senegaranya. Dogma ini adalah dua kali lipat kesatuan Tuhan dan imaterialitas Tuhan, yang pertama mengatakan apa itu Tuhan, yang terakhir mengatakan apa yang bukan Tuhan; yang satu menumbangkan dewa palsu dengan pedang, yang lain memulai ide dengan kata-kata".

Sumber:  https://nation.com.pk/13-Oct-2020/in-the-eyes-of-non-muslim-scholars

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA