Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Keterisian Tempat Tidur di RSD Wisma Atlet Tinggal 50 Persen

Senin 12 Oct 2020 21:23 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Hiru Muhammad

Suasana di kawasan Rumah Sakit Darurat (RSD) wisma atlet, Kemayoran, Jakarta, Jumat (11/9). Rencananya tower 5 di RSD wisma atlet akan segera dibuka untuk pasien positif Covid-19 tanpa gejala untuk melakukan isolasi mandiri. Tower 5 ini berkapasitas sebanyak 886 kamar atau sekitar 1.772 tempat tidur.Prayogi/Republika.

Suasana di kawasan Rumah Sakit Darurat (RSD) wisma atlet, Kemayoran, Jakarta, Jumat (11/9). Rencananya tower 5 di RSD wisma atlet akan segera dibuka untuk pasien positif Covid-19 tanpa gejala untuk melakukan isolasi mandiri. Tower 5 ini berkapasitas sebanyak 886 kamar atau sekitar 1.772 tempat tidur.Prayogi/Republika.

Foto: Prayogi/Republika
Salah satu penyebabnya diduga karena bertambahnya tempat isolasi mandiri di hotel

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Meski kasus harian virus corona SARS-CoV2 (Covid-19) di Indonesia terus bertambah, tingkat keterisian tempat tidur di rumah sakit darurat (RSD) Covid-19 Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta Pusat berkurang hingga tinggal 50 persen per Senin (12/10). Salah satu penyebab berkurangnya pasien di Wisma Atlet adalah bertambahnya tempat hunian untuk isolasi mandiri di hotel.

"Kalau kita lihat hunian saat ini, tower 4 dan 5 sebagai tempat isolasi mandiri pasien tanpa gejala sebanyak 1.335, kemudian tower 6 dan 7 untuk pasien dengan gejala ringan hingga sedang merawat 1.700-an pasien. Sehingga, hunian tower 4 dan 5 saat ini adalah 43 persen dan di tower 6 dan 7 kurang lebih sekitar 50 persen," ujar Koordinator RS Darurat Covid-19 Mayjen TNI Tugas Ratmono saat berbicara di konferensi virtual BNPB mengenai update Wisma Atlet, Senin (12/10).

Ia menambahkan, data hari ini jika dibandingkan kemarin ternyata tingkat keterisian pasien di Wisma Atlet mengalami penurunan. Ia mennyontohkan, jika di  25, 26, 27 September 2020 lalu, pihaknya merawat hampir 90 persen lebih pasien bahkan pernah menyentuh 95 persen dari total hunian yang artinya merawat hampir 4 ribu pasien. Tetapi berbeda dengan kondisi saat ini, ia menyebutkan tower 4, tower 5, tower 6, dan tower 7 RSD Covid-19 kurang lebih merawat 2.800-an pasien. "Ini sangat jauh menurun," katanya.

Terkait penyebab menurunnya tingkat hunian pasien, pihaknya menganalisis ada beberapa hal. Diantaranya fasilitas isolasi atau perawatan isolasi mandiri yang diperluas bisa menjadi salah satu faktor.  "Kita bisa lihat di DKI Jakarta telah disiapkan beberapa hotel untuk isolasi mandiri. Barangkali ini membuat angka hunian di Wisma Atlet lebih menurun dibandingkan sebelumnya," katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA